Tips Cara Membuat CV yang Sempurna untuk Mendapatkan Pekerjaan Idaman - MyRobin
Artikel

Tips Cara Membuat CV yang Sempurna untuk Mendapatkan Pekerjaan Idaman

Tips cara membuat CV untuk mendapatkan pekerjaan yang sesuai dengan keinginan merupakan impian bagi para jobseeker, mungkin juga termasuk Anda. Dalam melamar pekerjaan, Anda perlu menyiapkan beberapa berkas yang dibutuhkan seperti surat lamaran, ijazah, surat dokter dan CV atau curriculum vitae. CV sendiri merupakan daftar riwayat hidup yang memuat tentang identitas, riwayat pendidikan, skill dan lain sebagainya.

Tips menulis CV yang baik harus dilakukan oleh para pencari kerja. Karena pada umumnya, yang dinilai pertama kali oleh HRD atau perekrut adalah curriculum vitae. Menulis CV dengan baik bisa menjadi kunci untuk diterima kerja pada perusahaan yang Anda inginkan. Lalu bagaimana cara menulis CV yang baik dan benar agar diterima kerja? Cek tipsnya di bawah ini.

Apa itu CV?

Sebelum membahas mengenai cara menulis CV yang baik dan benar, pertama-tama kita akan membahas tentang apa yang dimaksud dengan CV itu sendiri. CV merupakan singkatan dari curriculum vitae yang merupakan nama lain dari daftar riwayat hidup. Dalam CV tersebut, tercantum identitas, riwayat pendidikan, pelatihan yang pernah diikuti, kontak person serta skill yang dimiliki.

Menulis CV yang menarik penting untuk dilakukan oleh para pencari kerja. Namun, sayangnya kebanyakan dari para pekerja menulis CV dengan meng-copy paste dari internet atau membeli CV yang sudah banyak dijual dimana-mana. Hal tersebut membuat CV terlihat tidak menarik karena, terkesan monoton. Untuk itu Anda perlu menulis CV dengan menarik tanpa meninggalkan fakta-fakta yang ada.

Manfaat Menulis CV

Sebagai dokumen yang memuat daftar riwayat hidup dengan singkat, menulis CV penting untuk dilakukan agar bisa mendapatkan pekerjaan yang diinginkan. Menulis CV yang baik dan menarik bisa membuat Anda masuk ke tahap wawancara kerja. Hingga diterima kerja pada perusahan yang dituju.

Tips Cara Membuat CV Agar Diterima Kerja

Menulis CV bagi beberapa orang merupakan hal yang rumit. Mengapa? Karena Anda harus menulis dan menggambarkan diri Anda pada sebuah dokumen singkat. Maka dari itu, banyak yang menggunakan copy paste sebagai jalan keluar dalam membuat CV.

Meng-copy paste format CV adalah hal yang sering dilakukan oleh banyak pencari kerja. Hal tersebut dimaksudkan untuk memudahkan dalam membuat CV tersebut. Namun, ternyata hal itu malah akan  membuat CV terkesan membosankan dan monoton.

CV bisa Anda tulis dengan kreativitas sendiri agar mendapatkan kesan yang berbeda pada HRD atau perekrut. Nah, berikut ini ada beberapa tips dalam menulis CV yang bisa dilakukan agar bisa diterima kerja. Let’s check this out!

Memperhatikan Tampilan dan Desain

Meski pepatah jangan melihat buku dari covernya cukup populer untuk tidak menilai sesuatu dari tampilan luar, namun kita tidak menyangkal bahwa tampilan luar itu penting. Apalagi jika ingin mendapatkan kesan pertama yang baik. Begitupun dalam menulis CV. Anda harus memperhatikan tampilan dan desain CV yang Anda buat.

Desain CV yang terlalu berlebihan atau lebay bukanlah tentu akan memberikan kesan yang kurang baik. Pilihlah desain CV yang simple dan sederhana. Hindari menggunakan warna-warna yang mencolok dan bertabrakan. Meski misalnya Anda menyukai warna yang anti mainstream namun dalam melamar pekerjaan Anda harus memperhatikan sisi profesionalitas yang  ditampilkan.

Jangan Gunakan Font yang Berlebihan

Pemilihan font dalam menulis CV juga merupakan salah satu yang penting dilakukan. Meski Anda menyukai font-font tertentu yang biasa digunakan dalam mendesain apapun, namun Anda harus tetap melihat apakah font tersebut layak untuk digunakan dalam menulis CV.

Hindari font yang berlebihan dan sulit dibaca. Alangkah lebih baik jika Anda memilih font yang sederhana namun memberi kesan simple, modern dan tegas. Selain itu, hindari memakai font Times New Roman karena font tersebut adalah yang paling basic.

KISS atau Keep In Short and Simple

Ada istilah yang cukup populer dalam menulis CV, yaitu KISS atau Keep In Short and Simple. Istilah ini digunakan untuk menggambarkan bahwa dalam membuat CV tidak perlu lebay dan berlebihan. Namun, gunakan sesuatu yang simple dan memuat hal-hal singkat yang penting saja.

Seperti keaktifan Anda dalam berorganisasi. Ya, keaktifan dalam berorganisasi memberi nilai tambahan bagi pencari kerja tersebut. Pasalnya, keanggotaan dan kepengurusan organisasi yang cukup kompleks tentu memberikan bekal berharga dalam memasuki dunia kerja.

Namun, meskipun Anda sangat aktif berorganisasi Anda tidak perlu mencantumkan semua organisasi yang diikuti. Pilih hanya 3-5 organisasi terkini yang Anda aktif di dalamnya. Selain itu, sertakan jabatan Anda dalam organisasi tersebut. Apakah sebagai anggota atau pengurus.

Mencantumkan Riwayat Pendidikan Terkini

Tidak dipungkiri bahwa riwayat pendidikan merupakan salah satu yang menjadi bahan pertimbangan HRD tau perekrut dalam menerima seorang pencari kerja. Namun, Anda jobseekrs tidak perlu mencantumkan semua pendidikan yang Anda lewati dari mulai SD hingga sarjana. Cantumkan pendidikan terkini saja, seperti pendidikan menengah akhir dan universitas saja.

Menulis Sesuai Fakta

Tips cara membuat CV dan menulis CV selanjutnya adalah menulis sesuatu berdasarkan fakta. CV atau daftar riwayat hidup ,merupakan media pertama untuk menilai apa saja yang Anda bisa lakukan dan kuasai. Hindari melebih-lebihkan kemampuan karena itu akan membuat seorang HRD atau perekrut melambungkan harapan dengan kemampuan yang Anda miliki.

Mencantumkan kemampuan atau kelebihan dalam mengoperasikan software computer memang menjadi nilai tambah untuk diterima bekerja. Namun, bukan berarti Anda boleh menulis sesuatu yang bukan fakta dengan alasan membuat branding diri yang baik.

Mencantumkan Pelatihan yang Pernah Diikuti

Selain pendidikan formal dari TK hingga universitas, pelatihan yang Anda ikuti juga perlu dicantumkan dalam CV. Mengapa begitu? Pelatihan yang sesuai dengan bidang yang Anda lamar tentu membuat Anda menjadi kandidat penerima posisi tersebut. Apalagi jika Anda telah melakukan sertifikasi profesi tertentu. Karena tidak jarang beberapa perusahaan mensyaratkan keahlian dan sertifikasi tertentu untuk posisi kerja yang dibuka.

Menggunakan Bahasa Inggris

Tips menulis CV ini merupakan hal yang dilakukan jika memungkinkan. Mengapa perlu menggunakan bahasa Inggris dalam CV? Seperti yang kita ketahui bahwa saat ini adalah era globalisasi, dimana sebuah perusahaan dapat menjalin kemitraan dengan perusahaan luar negeri untuk mengembangkan bisnis yang dijalani keduanya.

Maka dari itu, penggunaan bahasa Inggris baik pasif maupun aktif menjadi penting dan sangat dibutuhkan dalam dunia kerja. Jika memungkinkan, Anda bisa menulis CV dengan  bahasa Inggris. Namun, perlu diperhatikan untuk tidak meng-copy paste bahasa inggris yang Anda gunakan.

Gunakan bahasa Inggris sesuai dengan kemampuan Anda, jangan melakukan penjiplakan atau menggunakan mesin penerjemah.

Menulis Bidang Keahlian

Menulis bidang keahlian yang sesuai penting untuk cantumkan dalam CV. Hal ini akan membuat HRD atau perekrut mudah dalam mengidentifikasi keahlian serta posisi yang akan Anda dapatkan dalam perusahaan tersebut. Akan tetapi, perlu diperhatikan bahwa Anda harus menuliskannya sesuai fakta. Bidang keahlian yang Anda tulis pada CV harus sesuai dengan apa yang dikuasai berdasarkan pada kemampuan Anda.

Menulis Nama Perusahaan dan Alamatnya

Dalam membuat CV, nama perusahaan dan alamatnya yang tercantum harus sesuai. Hal tersebut merupakan penilaian yang banyak diabaikan oleh para jobseekers. Bayangkan saja jika Anda mendapatkan surat dari seseorang namun nama Anda ditulis dengan tidak benar. Tentu akan memberikan kesan yang tidak baik bukaan?

Hal ini juga berlaku pada penulisan nama perusahaan dan alamat yang Anda tuju untuk melamar pekerjaan. Jika nama perusahaan dan alamat yang tercantum saja sudah tidak sesuai, maka bisa jadi CV yang Anda tulis tidak akan dibaca.

Menambahkan Halaman LinkedIn

Mencantumkan akun media sosial terkadang banyak dilakukan oleh pada jobseekers. Dibandingkan dengan mencantumkan media sosial tersebut, sebaiknya Anda menambahkan halaman akun LinkedIn Anda. LinkedIn merupakan platform yang sering digunakan oleh para professional.

Berbeda dengan media sosial lainnya, LinkedIn adalah media sosial yang lebih serius dan professional. Maka dari itu, Anda bisa memperkuat profesionalitas dan keseriusan dalam berkarir dengan mencantumkan halaman LinkedIn Anda.

Itulah beberapa tips cara membuat CV yang bisa Anda lakukan agar lebih menarik dan masuk dalam tahap wawancara hingga diterima kerja.

Kelola bisnis Anda lebih mudah

dengan rekrutmen tenaga kerja kami dan platform manajemen terbarukan.

MULAI SEKARANG HUBUNGI KAMI

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You may use these HTML tags and attributes:

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>