New Logo MyRobin
Search
Close this search box.

9 Tips Rekrutmen untuk Industri Manufaktur

Tips Rekrutmen untuk Industri Manufaktur

Industri manufaktur berperan penting di seluruh dunia dalam membuat berbagai produk. Di Amerika Serikat, ada lebih dari 12 juta pekerjaan manufaktur. Meskipun jumlah pekerjaan ini diperkirakan akan berkurang seiring waktu, penurunan tersebut tidak secepat yang banyak orang duga.

Pekerjaan di industri manufaktur mungkin tidak dianggap mewah dan tidak selalu diminati seperti pekerjaan lainnya. Namun, biasanya, pekerjaan ini membutuhkan pengalaman dan pendidikan yang lebih sedikit.

Selain itu, pekerja di sektor manufaktur cenderung setia. Rata-rata masa kerja karyawan di perusahaan manufaktur tertinggi di antara semua industri besar pada Januari 2020, dengan rata-rata pekerja bertahan selama 5,1 tahun di satu perusahaan.

Oleh karena itu, staf perekrut di perusahaan manufaktur perlu memahami tantangan dalam perekrutan dan mengembangkan strategi terbaik untuk merekrut karyawan baru yang akan tetap bersama perusahaan untuk beberapa tahun ke depan.

Tantangan dalam Perekrutan Perusahaan Manufaktur

Rekrutmen di industri manufaktur menghadapi beberapa tantangan, seperti citra industri yang kurang baik, kesulitan menemukan pekerja terampil, kurangnya pelatihan dan peningkatan keterampilan, serta penuaan angkatan kerja. Berikut adalah empat tantangan paling signifikan yang dihadapi dalam perekrutan perusahaan manufaktur.

Permasalahan Citra

Di banyak negara, bahkan Indonesia sendiri, pekerjaan manufaktur sering dianggap kurang menarik, terutama oleh generasi muda dan pekerja perempuan. Empat puluh lima persen responden dalam survei terbaru menyebutkan “persepsi negatif terhadap industri manufaktur” sebagai alasan untuk menghindari posisi pekerjaan tersebut.

Sebagian besar pekerja manufaktur berusia antara 25 dan 64 tahun, dengan yang berusia 45 hingga 54 tahun menduduki porsi terbesar pekerjaan manufaktur. Generasi muda sering melihat pekerjaan manufaktur sebagai pekerjaan yang membosankan, kurang kreatif, atau merugikan lingkungan. Pekerja perempuan juga mungkin melihat pekerjaan manufaktur sebagai kurang menarik, karena industri ini didominasi oleh pekerja laki-laki.

Ketidakmampuan untuk memiliki kehadiran di media sosial umum dalam industri manufaktur menjadi kendala dalam citra dan upaya perekrutan. Namun, situs media sosial seperti Facebook dan Twitter telah terbukti memberikan keuntungan unik dalam merekrut karyawan.

Penuaan Angkatan Kerja

Dengan banyaknya pekerja manufaktur yang menua dan akan segera pensiun dari angkatan kerja, perusahaan manufaktur mungkin menghadapi perlambatan tenaga kerja yang tersedia kecuali mereka dapat mulai menarik generasi muda.

Menyikapi angkatan kerja yang akan pensiun, perusahaan manufaktur perlu memastikan bahwa keahlian, keterampilan, dan pengetahuan tidak hilang. Peluang untuk pelatihan dan peningkatan keterampilan harus menjadi langkah berikutnya yang jelas untuk perusahaan Anda.

Pelatihan dan Peningkatan Keterampilan Pekerja Manufaktur

Banyak tantangan perekrutan di perusahaan manufaktur muncul karena pekerja baru di industri ini mungkin kurang memiliki keterampilan yang diperlukan untuk pekerjaan yang mereka lamar.

Namun, industri manufaktur dapat diuntungkan dengan menyediakan lebih banyak pelatihan dan peningkatan keterampilan, memungkinkan mereka untuk merekrut karyawan muda yang mungkin tidak memiliki pengalaman di industri manufaktur atau kurang memiliki keterampilan di bidang tertentu.

Otomatisasi

Otomatisasi menjadi tantangan besar dalam industri manufaktur. Ada kekhawatiran besar bahwa pekerjaan manufaktur mungkin tidak akan ada untuk selamanya, sehingga banyak pelamar mungkin menghindari pekerjaan di industri manufaktur secara keseluruhan.

Sebagai contoh, BBC menyebutkan bahwa robot dapat menggantikan hingga 20 juta pekerjaan pada tahun 2030, dan TIME menyebutkan bahwa mesin dan kecerdasan buatan dapat menggantikan hingga 42% pekerjaan yang hilang selama pandemi COVID-19. Otomatisasi merupakan keprihatinan besar bagi para pekerja saat ini, dan produsen harus mengatasi hal ini.

Tips Rekrutmen Manufaktur

Bagi Anda yang berkecimpung di dunia rekrutmen manufaktur, berikut beberapa langkah yang bisa diambil untuk meningkatkan proses perekrutan, menjaring lebih banyak pekerja, dan meningkatkan retensi karyawan:

1. Fokus pada Pengalaman Karyawan Baru

Sebelum berkarier di bagian HR perusahaan manufaktur, pernahkah Anda bekerja di lini produksi? Atau bahkan di level manajemen? Pernahkah Anda berposisi sebagai karyawan baru? Bagaimana pengalaman Anda saat itu? Adakah hal-hal yang menurut Anda perlu diperbaiki? Apakah Anda merasa diterima dan dihargai sebagai karyawan?

Adakah hambatan yang Anda hadapi selama proses perekrutan atau awal-awal bekerja? Jika ya, identifikasi area-area tersebut dan pikirkan cara-cara untuk memperbaikinya.

Diskusikan juga pengalaman Anda dengan rekan atau manajemen untuk merumuskan langkah perbaikan secara menyeluruh. Selalu ada ruang untuk pengembangan, dan tanggung jawab implementasi perubahan yang berdampak pada proses rekrutmen dan pengalaman karyawan baru ada di tangan Anda dan rekan-rekan Anda.

2. Gunakan Teknologi untuk Mendukung Perekrutan

Sebagai profesional HR, Anda tahu bahwa Anda tidak bisa melakukan semuanya sendirian. Ada peraturan, formulir, pelatihan, pemeriksaan latar belakang, dan setiap calon karyawan harus Anda pertimbangkan.

Mencoba melakukan semuanya sendiri dapat menghabiskan uang perusahaan, waktu, dan bahkan mungkin menghasilkan denda.  Apalagi, jika proses perekrutan terlalu lama, calon karyawan mungkin mencari pekerjaan di tempat lain sementara lamaran mereka tertunda.

Untungnya, seiring kemajuan teknologi, beberapa inovasi dapat membuat perekrutan perusahaan manufaktur lebih mudah dari sebelumnya. Hasilnya, perusahaan dengan proses rekrutmen yang kuat dapat meningkatkan retensi hingga 82% untuk karyawan baru dan meningkatkan produktivitas keseluruhan hingga 70%.

3. Pertimbangkan Media Sosial

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya bahwa media sosial sangat efektif untuk digunakan sebagai media perekrutan dalam industri manufaktur. Anda dapat menggunakan platform media sosial seperti Facebook, Twitter, dan LinkedIn.

Manfaatkan lebih dari satu platform media sosial untuk membantu Anda menjangkau sebanyak mungkin calon karyawan. Bergantung pada jenis pekerja manufaktur yang Anda cari, Anda mungkin menemukan mereka di platform yang berbeda.

4. Konsisten dan Jujurlah

Tidak ada pekerjaan yang sempurna. Sebagian besar karyawan dapat menyebutkan setidaknya satu aspek pekerjaan yang tidak mereka sukai. Mungkin mereka merasa dibayar kurang, atau tidak menerima tunjangan yang cukup.

Mungkin mereka tidak merasa dihargai, atau berada dalam posisi yang menawarkan sedikit ruang untuk berkembang. Posisi manufaktur, seperti semua bentuk pekerjaan, memiliki kekurangannya.

Selama proses rekrutmen, Anda harus tetap konsisten dengan pertanyaan apa pun yang mungkin diajukan calon karyawan – dan Anda harus tetap jujur. Membohongi calon karyawan tentang lingkungan kerja atau manfaat dari suatu posisi mungkin membuat mereka diterima dalam jangka pendek.

Jika mereka datang bekerja dan memiliki pengalaman yang sangat berbeda, ini dapat secara signifikan merusak tingkat retensi Anda ketika karyawan ini menjadi tidak puas dan tidak senang dengan posisi dan pekerjaan yang mereka lakukan.

5. Maksimalkan Kesan Pertama

Kesan pertama memiliki dampak yang signifikan pada rekrutmen dan retensi perusahaan manufaktur. Bagaimana Anda menampilkan diri saat pertama kali bertemu kandidat potensial? Apakah Anda menyambut mereka dengan hangat? Seperti apa ruang wawancara itu? Apakah terasa mengundang?

Apakah perusahaan memberikan informasi lebih lanjut kepada kandidat tentang posisi yang mereka lamar atau memberikan tur fasilitas? Apakah Anda menindaklanjuti dengan kandidat ini, bahkan jika Anda memilih untuk tidak mempekerjakan mereka?

Anda harus menjawab semua pertanyaan ini untuk memastikan bahwa Anda membuat kesan pertama yang luar biasa. Kesan pertama kandidat tidak hanya akan mempengaruhi tingkat retensi karyawan Anda, tetapi juga dapat mempengaruhi citra perusahaan dan apa yang disebarkan dari mulut ke mulut.

6. Perlakukan Karyawan Anda dengan Baik

Proses rekrutmen manufaktur hanyalah langkah pertama dalam memperoleh dan mengelola karyawan. Tingkat retensi yang tinggi dan masa kerja yang panjang akan meningkatkan keberhasilan keseluruhan perusahaan Anda.

Pastikan Anda memperlakukan karyawan Anda dengan baik dan bahwa mereka tahu mereka dihargai di dalam perusahaan. Sebagian besar orang ingin bekerja untuk majikan yang memperlakukan mereka dengan baik, jadi upayakan untuk menciptakan lingkungan kerja yang positif.

Pertimbangkan berbagai benefit yang dapat Anda tawarkan kepada karyawan Anda. Benefit seperti seperti cuti berbayar, kebijakan bonus, asuransi kesehatan yang baik, peluang karir, dan investasi pendidikan dapat membuat posisi jauh lebih menarik.

Anda juga dapat mempertimbangkan untuk meningkatkan benefit dari waktu ke waktu. Misalnya, Anda dapat menambah jumlah hari libur bagi karyawan yang telah bekerja bersama Anda selama bertahun-tahun. Perubahan kecil ini dapat berdampak besar pada masa kerja karyawan dengan organisasi Anda.

7. Tawarkan Insentif Referral

Mulut ke mulut adalah alat yang ampuh yang dapat mengarah pada jumlah kandidat karyawan yang jauh lebih banyak. Program insentif referral karyawan dapat meningkatkan kemungkinan karyawan Anda saat ini merekomendasikan teman dan keluarga ke perusahaan.

Insentif referral bisa berupa uang, atau program ini dapat mengandalkan pemberian manfaat lain kepada karyawan saat ini, seperti hadiah atau tambahan waktu liburan. Tetapkan batas tinggi pada jumlah kandidat yang dapat direkomendasikan karyawan ke perusahaan, atau hindari batasan sama sekali untuk memaksimalkan keberhasilan program referral perusahaan Anda.

8. Gunakan Outsourcing

Outsourcing cara yang bagus untuk memenuhi kebutuhan perekrutan dengan cepat. Organisasi-organisasi ini berpotensi mengamankan sejumlah besar karyawan dan meringankan beban tim HR Anda.

Selain itu Dengan outsourcing, perusahaan Anda dapat menghemat waktu dan sumber daya yang dibutuhkan untuk merekrut dan mengelola pekerja, sehingga Anda dapat mengalihkan fokus dan sumber daya tersebut kepada aspek inti dari bisnis Anda,

Jika Anda tertarik menggunakan outsourcing, kamu dapat memilih MyRobin sebagai penyedia jasa layanan outsourcing on-demand terpercaya. Kami dapat menyalurkan pekerja profesional dari berbagai bidang sesuai dengan kebutuhan kurang dari 24 jam.

Tidak hanya itu, kami juga akan mengelola pekerja Anda, mulai dari onboarding, manajemen kontrak, absensi, hingga payroll. Pelajari produk dan layanan MyRobin disini!

9. Sempurnakan Job Posting Anda

Job posting yang umum mudah diabaikan dan secara keseluruhan tidak efektif. Di sisi lain, job posting yang ditulis dengan baik memberikan kesan pertama yang luar biasa kepada pencari kerja, memberikan detail tentang peran yang Anda rekrut, dan menarik pelamar untuk melamar.

Deskripsi pekerjaan umum atau kesalahan teknis atau tata bahasa dapat mencerminkan buruk proses perekrutan manufaktur perusahaan Anda dan mungkin membuat Anda dan perusahaan terlihat tidak kompeten.
Temukan artikel menarik lainnya terkait bisnis, karir, hinga HRD hanya di Blog MyRobin

Rekrut dan kelola pekerja TANPA RIBET

Didukung dengan teknologi modern yang terintegrasi. Rekrut tenaga kerja profesional dan berkualitas

Bagikan artikel ini:
Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram
Pinterest
Artikel terkait

Terima beres! rekrut hingga penggajian

id_IDID