10+ Tips Telemarketing untuk Pemula

Tips telemarketing

Telemarketing dapat menjadi metode yang efektif untuk meningkatkan pendapatan dan menciptakan peluang penjualan. Telemarketer sering menjadi bagian penting dari tim penjualan dan dapat memainkan peran penting dalam pertumbuhan bisnis. Mendapatkan kepercayaan dari calon pelanggan mungkin tampak menakutkan sebagai telemarketer pemula, tetapi dengan keterampilan dan pelatihan yang tepat, anda dapat mengasah keterampilan dan menjadi efektif dalam peran tersebut. Pada artikel kali ini kita akan membahas apa itu telemarketer dan memberikan 11 tips telemarketing untuk pemula.

Apa itu telemarketer?

Telemarketer adalah sales representatif berbasis telepon. Meskipun mereka tidak pernah bertemu pelanggan secara langsung, telemarketer fokus membangun hubungan dengan pelanggan potensial. Telemarketer menjual produk dan layanan perusahaan mereka kepada klien, termasuk bisnis dan konsumen individu. Sebagai telemarketer, anda dapat bekerja di call center perusahaan, perusahaan telemarketing pihak ketiga atau sebagai kontraktor independen dari rumah anda.

Baca lebih lanjut: Pelajari Tentang Menjadi Telemarketer

Jenis-jenis telemarketing

Sebagai telemarketer profesional, anda dapat melakukan satu atau lebih dari empat jenis telemarketing:

Outbound Sales

Telemarketer yang bekerja dalam outbound sales melakukan panggilan ke calon konsumen atau bisnis. Juga dikenal sebagai “cold calling”, telemarketer penjualan keluar melakukan panggilan dari daftar nomor telepon yang ditentukan atau menggunakan prospek yang dihasilkan oleh departemen marketing perusahaan. Contoh telemarketer outbound sales adalah bisnis asuransi yang melakukan panggilan kepada pelanggan potensial untuk mempromosikan penawaran layanan asuransinya.

Inbound Sales

Telemarketer penjualan masuk menerima panggilan telepon yang dihasilkan melalui iklan atau website. Dengan telemarketing inbound sales, atau “warm calling”, pelanggan sering kali mengharapkan telepon dari telemarketer. Misalnya, ketika pelanggan mendaftar untuk layanan uji coba gratis dari website perusahaan, telemarketer dapat menghubungi pelanggan kembali untuk mendiskusikan pertanyaan mereka tentang layanan tersebut.

Business to Business (B2B)

Juga dikenal sebagai B2B, telemarketing bisnis-ke-bisnis terjadi ketika bisnis mempromosikan layanan atau produknya ke bisnis lain. Jenis telemarketing ini berfokus pada membangun hubungan, karena jumlah panggilan telepon yang dilakukan jauh lebih kecil dibandingkan dengan outbound sales maupun inbound. Contoh telemarketing B2B adalah perusahaan makanan ringan yang menghubungi toko grosir lokal dengan harapan toko akan menjual produk mereka.

Business to Consumer (B2C)

Juga dikenal sebagai B2C, telemarketer bisnis-ke-konsumen fokus pada prospek yang dihasilkan oleh departemen marketing perusahaan. Prospek dapat mencakup calon pelanggan yang mungkin membutuhkan dan membeli produk atau layanan anda. Telemarketing B2C berfokus pada sekelompok kecil pelanggan tertentu daripada menelepon sejumlah besar konsumen yang ditemukan dalam outbound sales Misalnya, agen asuransi dapat menelepon keluarga yang memiliki mobil dan kendaraan untuk mempromosikan paket asuransi.

11 tips telemarketing untuk pemula

Berikut adalah 11 tips untuk membantu anda meningkatkan skill telemarketing anda:

1. Gunakan panggilan nama

Sebelum menelepon calon pelanggan, pastikan anda mengetahui namanya dan bisa mengucapkannya dengan benar. Jika anda tidak yakin dengan pengucapan, anda dapat memeriksa dengan supervisor, rekan atau sumber online untuk memastikan. Pelanggan mungkin merasa dihormati ketika anda meluangkan waktu dan upaya untuk mempelajari nama mereka. Jika anda bekerja dengan prospek yang dihasilkan oleh departemen marketing, anda dapat menelusuri informasi pribadi setiap pelanggan sebelum melakukan panggilan.

2. Pengetahuan mendalam tentang produk

Telemarketer yang sukses adalah ahli dalam produk dan layanan yang mereka jual. Memahami cara kerja produk atau layanan anda dan manfaat yang mungkin diberikan produk anda kepada konsumen dapat membantu anda memandu pelanggan dalam pembelian mereka. anda juga dapat menyelidiki produk pesaing, harga, dan jaminan sehingga anda dapat menjawab pertanyaan pelanggan dengan cepat dan akurat.

3. Pertahankan sikap positif

Pelanggan dapat merespons telemarketer dengan lebih baik dengan sikap positif dan nada suara yang optimis, membuat percakapan yang produktif menjadi lebih mungkin terjadi. Jika anda putus asa karena panggilan, meluangkan waktu untuk berkumpul kembali sebelum menelepon klien potensial anda berikutnya dapat membantu. Berjalan kaki singkat, makan siang lebih awal atau sesi meditasi singkat dapat membantu anda rileks dan kembali ke telepon dengan sikap yang baru dan lebih positif.

4. Tetap tenang dan gunakan nada lembut

Sikap yang tenang serta nada suara yang lembut dan alami dapat membantu anda terkait dengan calon pelanggan dan membangun hubungan baik dengan mereka dengan lebih mudah. Mengajukan pertanyaan seperti “Bagaimana kabar anda hari ini?” dapat memulai percakapan dan membangun hubungan. Selama percakapan anda, penting untuk mendengarkan masalah pelanggan sehingga anda dapat mencoba mencari solusi bersama.

5. Tunjukkan antusiasme pada pelanggan anda

Sebagai telemarketer, tugas anda adalah menciptakan hubungan dengan calon pelanggan, jadi penting untuk siap menjawab pertanyaan umum pelanggan. anda dapat mengajukan pertanyaan yang menunjukkan minat anda pada masalah pelanggan dan dapat membantu menjaga percakapan tetap berjalan. Percakapan yang mengalir bolak-balik mungkin lebih menyenangkan, bertahan lebih lama, dan menyediakan waktu untuk mempresentasikan promosi penjualan anda.

5. Tetap tenang dan gunakan nada lembut

Sikap yang tenang serta nada suara yang lembut dan alami dapat membantu anda terkait dengan calon pelanggan dan membangun hubungan baik dengan mereka dengan lebih mudah. Mengajukan pertanyaan seperti “Bagaimana kabar anda hari ini?” dapat memulai percakapan dan membangun hubungan. Selama percakapan anda, penting untuk mendengarkan masalah pelanggan sehingga anda dapat mencoba mencari solusi bersama.

6. Jadilah fleksibel dan tetap ceria

Fleksibilitas dan keceriaan adalah keterampilan penting bagi telemarketer karena ada kemungkinan akan menemukan situasi yang sulit dalam sebuah obrolan. Berfokus pada hal-hal positif dapat membantu menjaga suasana hati anda tetap tinggi, yang dapat menghasilkan panggilan telepon yang lebih produktif. Untuk berlatih menjadi tangguh, ucapkan terima kasih kepada pelanggan yang anda ajak bicara atas waktu mereka dan alihkan fokus anda ke panggilan dan pelanggan berikutnya.

7. Tepati janji anda dengan pelanggan

Jika anda menjanjikan sesuatu kepada pelanggan seperti materi marketing, cobalah untuk menindaklanjutinya sesegera mungkin. Banyak telemarketer mengikuti “sundown rule”, yang berarti mengirimkan semua materi yang dijanjikan pada akhir hari kerja. Menepati janji anda dapat membangun hubungan positif antara anda dan pelanggan, yang dapat memberikan dasar untuk penjualan di masa depan.

8. Sesuaikan naskah telemarketing anda

Naskah telemarketing sering kali menjadi panduan untuk membantu anda untuk memulai sebuah panggilan, mempertahankan, dan mengakhiri percakapan anda dengan pelanggan. Daripada mengikuti skrip kata demi kata, anda dapat menyesuaikannya dengan memvariasikan kata atau frasa dan nada untuk membuat percakapan lebih personal. anda dapat menyimpan skrip anda di dekat anda untuk mengingatkan anda tentang poin pembicaraan utama.

9. Berlatih agar terdengar lebih alami

Seperti halnya keterampilan apa pun, latihan teratur sangat penting jika ingin terus berkembang. anda dapat mencoba untuk melatih naskah anda sampai anda dapat terdengar santai dan alami di telepon. Untuk mendapatkan beberapa latihan, anda dapat mencoba meminta teman atau rekan kerja untuk membantu anda dengan bertindak sebagai pelanggan. Berlatih dengan orang lain dapat membantu anda memperoleh pengalaman dalam menjawab pertanyaan dan menangani keberatan umum.

10. Lakukan panggilan sebanyak mungkin setiap hari

Volume panggilan yang anda lakukan setiap hari dapat mempengaruhi seberapa sukses anda sebagai telemarketer. Semakin banyak panggilan yang anda lakukan, semakin tinggi peluang anda untuk sukses. anda dapat menetapkan tujuan harian untuk jumlah panggilan yang anda lakukan selama shift dan melakukan yang terbaik untuk tidak hanya mencapai tujuan itu tetapi anda juga dapat mencoba untuk melampauinya secara teratur.

11. Terus belajar untuk meningkatkan keterampilan

Setiap telemarketer melewati kurva belajar selama hari-hari awal karir mereka. Telemarketer paling sukses dapat menggunakan penolakan untuk mengasah keterampilan mereka. Catat dengan cermat keberatan, kekhawatiran, dan pertanyaan umum sehingga anda dapat menanganinya dengan lebih baik di panggilan selanjutnya yang akan datang. Pertimbangkan kursus pelatihan untuk membantu meningkatkan keterampilan persuasif dan percakapan anda.

Demikian tips telemarketing untuk pemula yang bisa anda coba dan praktekan. Pada dasarnya semua hal di atas bertujuan agar anda lebih terlatih dan terbiasa sehingga anda semakin memiliki pengalaman ketika anda menemukan kasus tertentu yang membutuhkan perlakuan khusus.

Peluang bekerja di perusahaan ternama

Membangun jaringan karir, mengembangkan skill, serta dapatkan berbagai kemudahan dan manfaat lainnya

Bagikan artikel ini:
Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram
Pinterest
Artikel terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Cepat kerja, banyak untungnya pula!