Cara Menciptakan Learning Culture di Tempat Kerja

Learning Culture

Menciptakan Learning Culture di Tempat Kerja, Sebagai seorang manajer atau pemimpin tim, mendorong karyawan Anda untuk terus belajar dan berkembang dalam peran mereka dapat menjadi cara penting untuk meningkatkan produktivitas dan meningkatkan kinerja. Memahami bagaimana menerapkan budaya belajar di tempat kerja Anda dapat membantu Anda memaksimalkan manfaat dari strategi pengembangan ini. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan budaya belajar, mendiskusikan pentingnya dan menawarkan daftar sepuluh cara untuk menciptakan budaya belajar di tempat kerja Anda.

Apa itu learning culture?

Learning culture atau budaya belajar adalah lingkungan kerja di mana karyawan berbagi pola pikir umum tentang pertumbuhan. Di tempat kerja dengan budaya belajar yang kuat, karyawan didorong untuk berpikiran terbuka, berbagi ide dengan anggota tim, dan mencari cara untuk mengembangkan keterampilan mereka. Dengan learning culture mendorong pertumbuhan dan perkembangan profesional di dalam perusahaan.

Mengapa learning culture itu penting?

Budaya Belajar
Budaya Belajar

Membangun learning culture di tempat kerja itu penting karena memberikan beberapa manfaat, antara lain:

  • Peningkatan efisiensi: Ketika karyawan terus mencari cara baru dan inovatif untuk menyelesaikan tugas mereka, perusahaan dapat memperoleh manfaat dari tingkat efisiensi yang meningkat.
  • Peningkatan produktivitas: Ketika karyawan membentuk proses yang efisien, tingkat produktivitas mereka cenderung meningkat juga. Peningkatan efisiensi dan produktivitas dapat menyebabkan peningkatan penjualan dan margin keuntungan.
  • Penurunan keluar masuknya karyawan: Jika karyawan merasa lingkungan kerja mereka mendorong pertumbuhan dan memberikan kesempatan untuk pengembangan dan kemajuan profesional, mereka lebih mungkin untuk melanjutkan pekerjaan mereka untuk jangka waktu yang lebih lama. Penurunan pergantian karyawan dapat membantu menghemat sumber daya perusahaan yang berharga dan upaya perekrutan yang mahal.
  • Peningkatan kualitas: Dengan mengembangkan proses baru dan meningkatkan keterampilan, karyawan mungkin dapat menghasilkan pekerjaan dengan kualitas yang lebih tinggi. Selain peningkatan tingkat produksi, peningkatan kualitas kiriman dapat memaksimalkan keuntungan.
  • Pengembangan kepemimpinan: Lingkungan kerja dengan learning culture yang ditekankan dapat mendorong lebih banyak peluang untuk promosi dan kepemimpinan internal. Menempatkan karyawan jangka panjang atau berpengalaman dalam peran kepemimpinan dapat memastikan bahwa praktik dan budaya perusahaan tetap konsisten.

10 cara menciptakan learning culture

Berikut adalah daftar sepuluh cara untuk menciptakan learning culture di tempat kerja:

1. Mulailah dengan leadership

Sebelum menciptakan learning culture di antara karyawan, para pemimpin organisasi harus bersiap untuk memimpin dengan memberi contoh. Membina learning culture bahkan di antara anggota paling senior organisasi, termasuk eksekutif sekelas C dan top manajemen, dapat mendorong anggota tim di setiap tingkat untuk terus belajar, mengembangkan keterampilan mereka, dan pada akhirnya berkontribusi pada keberhasilan perusahaan.

Sebelum membahas budaya belajar dengan perusahaan Anda secara keseluruhan, pastikan bahwa semua manajer dan eksekutif tingkat atas memahami manfaat learning culture dan bersedia memimpin dengan memberikan contoh.

Artikel terkait : Pertanyaan Wawancara tentang Kepemimpinan

2. Pola pikir untuk berkembang

Cara efektif untuk menciptakan learning culture yang kuat adalah dengan mengembangkan pola pikir komunal tentang pertumbuhan. Untuk melakukan ini, fokuslah pada penekanan motivasi intrinsik. 

Motivasi intrinsik mengacu pada motivasi yang terbentuk dari keuntungan dan minat pribadi. Pengembangan keterampilan, kemajuan karir, dan kesuksesan di tempat kerja dapat menjadi motivator intrinsik yang hebat yang membantu tim Anda mengembangkan pola pikir untuk berkembang.

Pertimbangkan untuk memasangkan anggota tim Anda dengan posisi dan tugas yang selaras dengan tingkat keterampilan, bakat, dan pengalaman kerja mereka untuk memaksimalkan potensi kesuksesan mereka. Semakin berhasil mereka merasa menyelesaikan tugas individu mereka, semakin besar kemungkinan mereka berusaha menuju pertumbuhan dan pengembangan profesional komunal.

3. Pekerjakan dengan cerdas

Saat merekrut karyawan baru, pastikan untuk mempertimbangkan individu yang menunjukkan minat untuk belajar, menantang diri mereka sendiri, dan mengembangkan keterampilan mereka. Ini akan memastikan bahwa Anda mempekerjakan karyawan dengan keinginan untuk belajar yang juga akan cocok dengan budaya perusahaan Anda.

4. Dorong pertanyaan

Untuk menumbuhkan budaya belajar yang sehat, penting untuk mendorong tim Anda untuk mengajukan pertanyaan. Melakukan hal itu menunjukkan bahwa Anda menghargai pendidikan dan umpan balik mereka. 

Untuk mendorong pertanyaan, pertimbangkan untuk mengadakan pertemuan rutin untuk membahas acara perusahaan saat ini, perubahan kebijakan atau proyek yang akan datang, dan dorong tim Anda untuk menanyakan tentang detail dan spesifik. Melakukan ini dalam pengaturan kelompok adalah cara yang bagus untuk mengkomunikasikan pentingnya pengetahuan bersama dan pertanyaan yang terinformasi di tempat kerja.

5. Rendah hati

Menunjukkan dan mendorong kerendahan hati adalah bagian penting dalam mengembangkan learning culture. Sebagai seorang manajer, penting untuk menunjukkan kerendahan hati tim Anda ketika Anda melakukan kesalahan atau salah menilai. Ini dapat membantu karyawan Anda merasa lebih nyaman mendekati Anda dengan kesalahan atau ketidakpastian. 

Ketika karyawan merasa lebih nyaman mendiskusikan hal-hal ini, Anda mungkin dapat menemukan solusi atau mendiskusikan metode perbaikan di masa depan bersama. Pastikan untuk berkomunikasi dengan jujur ​​tentang kesalahan Anda sebagai manajer untuk menunjukkan kepada tim Anda nilai kerendahan hati dalam learning culture.

6. Fokus pada tim, bukan individu

Bagian integral dari learning culture yang sehat adalah berbagi pengetahuan antara individu dan tim. Sangat penting untuk fokus pada perkembangan kerjasama tim dan persatuan untuk menyelaraskan tujuan dan mendorong karyawan untuk bekerja sama untuk mencapai pengembangan keterampilan komunal. 

Bila memungkinkan, dorong karyawan untuk bekerja sama. Ini dapat mencakup anggota tim dari departemen yang sama atau dalam departemen yang berbeda di seluruh organisasi.

7. Kembangkan rutinitas

Untuk mempromosikan pembelajaran yang konsisten, rutinitas dapat menjadi alat yang berguna di tempat kerja. Pertimbangkan untuk membuat rutinitas harian untuk karyawan Anda yang berfokus pada pembelajaran, seperti checklist pagi tentang tujuan pembelajaran kecil yang dapat dicapai untuk diselesaikan di siang hari. 

Jenis rutinitas yang konsisten ini dapat menjadi cara yang ampuh untuk menumbuhkan learning culture melalui pelajaran harian dan pelaporan kemajuan secara real-time.

8. Penghargaan kinerja

Menghargai kinerja adalah bagian penting dari tempat kerja mana pun, tetapi ini sangat berguna ketika mengembangkan learning culture. Pastikan untuk memberi penghargaan kepada karyawan atas kinerja mereka ketika itu secara khusus sejalan dengan tujuan pembelajaran sebagai sebuah perusahaan. 

Penghargaan umum untuk kinerja yang luar biasa termasuk pujian di depan umum, bonus, promosi, kartu hadiah, hari libur tambahan, dan penghargaan karyawan bulan ini.

9. Berikan metrik

Memberikan metrik sehingga tim anda dapat dengan mudah memahami dan melacak kemajuan pembelajaran mereka dapat berkontribusi pada kekuatan learning culture. Dengan menganalisis area di mana tim anda berhasil dalam pengembangan keterampilan atau pembangunan pengetahuan dan area di mana mereka dapat meningkatkan, anda dapat membuat keputusan yang lebih tepat tentang penerapan budaya belajar. 

Pertimbangkan untuk menentukan cara mengukur keberhasilan pembelajaran tim dan mempublikasikan hasilnya secara teratur di tempat yang mudah diakses.

10. Menyediakan sumber daya untuk belajar

Untuk menekankan nilai pembelajaran, mungkin bermanfaat untuk menyediakan sumber belajar kepada tim. Sangat penting untuk menyediakan alat yang dibutuhkan tim anda untuk mendapatkan pengetahuan dan mengembangkan keterampilan saat mempromosikan learning culture. 

Pertimbangkan untuk memberikan informasi tentang seminar, webinar, dan konferensi lokal serta menanggung biaya masuk. Anda juga dapat merencanakan pelatihan pembelajaran di kantor untuk mendiskusikan dan mengembangkan keterampilan industri. Menyediakan akses yang mudah ke peluang untuk melanjutkan pendidikan dapat berkontribusi pada kesuksesan dan memaksimalkan manfaat dari learning culture di perusahaan anda.

Itulah tadi penjelasan tentang learning culture serta cara menciptakannya di tempat kerja. Perlu disadari bahwa membangun learning culture atau budaya belajar yang berhasil perlu adanya keikutsertaan semua anggota tim serta konsistensi. Sehingga hal tersebut menjadi kebiasaan dan akan berpengaruh juga pada karyawan baru nantinya.

Rekrut dan kelola pekerja TANPA RIBET

Didukung dengan teknologi modern yang terintegrasi. Rekrut tenaga kerja profesional dan berkualitas

Bagikan artikel ini:
Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram
Pinterest
Artikel terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Terima beres! rekrut hingga penggajian