Budaya Perusahaan: Pengertian, Ciri-ciri, Komponen, serta Contohnya

Budaya Perusahaan

Budaya perusahaan mencakup kualitas yang membedakan mereka dari perusahaan lain. Bagaimana karyawan berfungsi di tempat kerja dan bagaimana publik memandang perusahaan adalah dua komponen kunci dari budaya perusahaan. Jika anda sedang mencari pekerjaan baru, penting untuk menemukan tempat kerja yang sesuai dengan nilai-nilai yang anda miliki agar anda lebih merasa produktif dan puas dengan pekerjaan yang anda jalani. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan budaya perusahaan dan memberikan contoh budaya yang mungkin anda temui dalam pencarian kerja anda.

Apa itu budaya perusahaan?

Apa itu Budaya Perusahaan
Apa itu Budaya Perusahaan

Company culture atau budaya perusahaan adalah seperangkat nilai inti (core value) dan praktik bersama yang mendefinisikan sebuah perusahaan, baik secara internal bagi karyawan maupun secara eksternal sebagai bagian dari citra publik perusahaan. Semakin terdefinisi dengan baik budaya perusahaan, semakin besar kemungkinan perusahaan untuk menarik talenta terbaik yang memprioritaskan nilai-nilai bersama.

Mengapa budaya perusahaan yang kuat itu penting?

Budaya perusahaan yang kuat membantu membuat pekerjaan terasa menyenangkan dan terarah dengan meningkatkan area berikut:

Keterlibatan karyawan (Employee engagement)

Keterikatan karyawan adalah sejauh mana karyawan merasa termotivasi dan bersemangat tentang pekerjaan yang mereka lakukan. Budaya perusahaan yang kuat mendorong karyawan untuk merasa berkomitmen pada pekerjaan mereka dengan menciptakan komunitas dan individu yang berpikiran sama yang didorong oleh prinsip yang sama. Karyawan yang lebih terlibat ketika bekerja juga lebih mungkin untuk berhubungan satu sama lain dan memecahkan masalah secara efektif.

Produktivitas

Karyawan paling produktif ketika mereka merasa seperti anggota tim yang bernilai. Budaya yang kuat menciptakan tempat kerja yang beragam dan inklusif di mana karyawan merasa kontribusi mereka penting. Rasa nilai ini dapat meningkatkan produktivitas, menghasilkan output yang konsisten dan hasil yang lebih baik secara keseluruhan.

Retensi bakat (Talent retention)

Pekerja yang senang terhadap perusahaan mereka dan budayanya cenderung bertahan lama di sana. Hal ini juga dapat meningkatkan reputasi eksternal perusahaan karena dikenal sebagai tempat kerja di mana karyawan ingin tinggal dan berkembang.

Ciri-ciri budaya perusahaan yang baik?

Setiap perusahaan itu unik dalam pendekatannya terhadap pekerjaan dan nilai-nilai yang menyatukan mereka sebagai sebuah tim. Budaya perusahaan yang baik konsisten dan otentik dengan nilai-nilai spesifik tersebut. Ada tiga atribut umum yang cenderung dipertimbangkan perusahaan ketika mendefinisikan dan memperkuat budaya perusahaan mereka:

  • Kinerja: Ini adalah kualitas kerja yang dihasilkan karyawan daripada jam yang mereka habiskan. Berfokus pada kinerja menekankan pada merayakan pekerjaan yang dilakukan karyawan dan mendorong untuk mengakui pencapaian satu sama lain.
  • Otonomi: Otonomi kepercayaan pada kemandirian karyawan dan kemampuan untuk bekerja sendiri. Hal ini memungkinkan karyawan untuk bangga dengan pekerjaan mereka dan memberdayakan mereka untuk berhasil.
  • Passion: Passion adalah motivasi intrinsik yang dirasakan karyawan untuk pekerjaan mereka. Karyawan yang bekerja dengan passion dapat merasa lebih terkoneksi dengan tujuan mereka di tempat kerja.

Komponen budaya perusahaan

Meskipun budaya perusahaan unik untuk setiap perusahaan, berikut ini beberapa elemen membentuk setiap budaya perusahaan:

  • Misi dan nilai
  • Hubungan antara pemimpin dan karyawan
  • Pengakuan karyawan (Employee acknowledgment)
  • Pengembangan profesional
  • Estetika dan budaya

Misi dan nilai

Misi dan nilai inti perusahaan adalah gagasan, keyakinan, dan praktik yang memandu operasional perusahaan. Misi dan nilai-nilai perusahaan menyatukan karyawan melalui tujuan bersama dan memberikan rasa kebersamaan. Beberapa contoh nilai untuk bisnis meliputi integritas, keragaman, dan inovasi.

Hubungan antara pemimpin dan karyawan

Karyawan melihat ke manajemen untuk melakukan tugas mereka dan memahami peran mereka di tempat kerja. Bagian dari budaya perusahaan adalah dengan tepat mendefinisikan hubungan yang ada antara manajemen perusahaan dan karyawannya untuk menetapkan harapan.

Merencanakan dan menentukan saluran komunikasi yang konsisten juga membantu karyawan memahami apa yang diharapkan manajer. Apakah budaya perusahaan memprioritaskan kebijakan terbuka yang transparan atau lebih memilih untuk mempertahankan hierarki tradisional, cara mereka menavigasi komunikasi dengan manajemen akan membantu membentuk jenis perusahaan mereka.

Employee acknowledgment

Budaya perusahaan harus menentukan bagaimana dan sejauh mana manajemen akan mengakui pencapaian karyawan. Karyawan yang merasa dihargai dan diapresiasi cenderung berkualitas dalam bekerja. Baik itu pengakuan cepat selama rapat atau acara triwulanan yang menghargai pencapaian, perusahaan dengan budaya yang kuat dan terdefinisi dengan baik biasanya memastikan bahwa karyawan merasa dihargai dan diapresiasi untuk pekerjaan mereka.

Pengembangan profesional

Investasi perusahaan dalam pengembangan profesional karyawannya dapat mendorong budaya sukses dan berprestasi. Jika sebuah perusahaan memberikan penekanan kuat pada inovasi karyawan mereka, misalnya, mungkin bermanfaat untuk menyelenggarakan pelatihan dan mempromosikan program sertifikasi yang mendukung keterampilan tertentu.

Estetika dan suasana

Citra dan atmosfer perusahaan sering kali menjadi hal pertama yang diperhatikan oleh karyawan baru, dan citra itu dapat membantu mendefinisikan budaya perusahaan lainnya.

Aturan berpakaian perusahaan, tata ruang kantor, program tunjangan, dan kalender sosial adalah contoh bagaimana estetika dan suasana dapat mempengaruhi budaya perusahaan. Meskipun kualitas ini tidak semuanya terlihat, ini membantu karyawan memahami bagaimana perusahaan memperlakukan karyawannya dan apa yang dapat mereka harapkan dari kehidupan di tempat kerja itu.

Contoh budaya perusahaan

Berikut adalah beberapa contoh budaya perusahaan yang umum:

Budaya Tradisional

Perusahaan tradisional lebih suka mematuhi norma konvensional untuk hierarki dan etiket profesional. Perusahaan-perusahaan ini menghargai kenormalan dan menekankan pentingnya hasil berdasarkan data.

Perusahaan tradisionalis akan sering mempertahankan struktur kantor yang khas dan kode pakaian kasual bisnis yang profesional. Mereka menghargai perbedaan yang jelas antara pekerjaan dan kehidupan pribadi, lebih memilih untuk menetapkan harapan konvensional untuk produktivitas karyawan.

Budaya Kolektif

Perusahaan kolektif kurang fokus pada hierarki dan lebih fokus pada mendorong keragaman pemikiran dari semua karyawan mereka, terlepas dari jabatan mereka. Kolektif mendorong partisipasi dari semua karyawan dalam setiap aspek bisnis dan melonggarkan standar etiket profesional, dengan memprioritaskan komunikasi terbuka.

Budaya kolektif mungkin lebih suka tata ruang kantor terbuka yang menempatkan individu dari tim yang berbeda bersama-sama untuk mengintegrasikan setiap aspek bisnis, dan mereka sering mengedepankan pertemuan yang mencakup semua karyawan.

Budaya Berprestasi

Perusahaan berprestasi mengutamakan keterampilan kompetitif dan talenta elit. Perusahaan-perusahaan ini sering mencari karyawan yang dapat menandingi kualitas kerja mereka dan individu yang dapat mendukung status mereka sebagai perusahaan yang inovatif dan didorong oleh kesuksesan.

Perusahaan berbasis prestasi sering kali mempromosikan pengembangan profesional dan peluang jaringan, dan mereka dapat merekrut karyawan yang berfokus pada inovasi dalam pekerjaan.

Budaya Pemberi/Giver

Perusahaan yang mengutamakan atau berfokus pada layanan, disatukan oleh tujuan bersama dalam pengembangan pribadi dan tanggung jawab perusahaan. Perusahaan-perusahaan ini sering mempromosikan pekerjaan sukarela dan mendorong karyawan untuk mengabdikan diri mereka untuk tujuan sosial bersama. Pemberi merasa paling termotivasi oleh efek pekerjaan mereka terhadap dunia di sekitar mereka, dan jenis perusahaan ini menggunakan nilai-nilai bersama ini untuk menginspirasi karyawan mereka untuk mencapainya.

Demikian penjelasan tentang budaya perusahaan, ciri-ciri budaya perusahaan yang baik, komponennya, serta contohnya. Budaya perusahaan membantu meningkatkan keterlibatan karyawan, produktivitas, hingga retensi bakat yang mana hal tersebut berdampak positif untuk pertumbuhan perusahaan.

Bagaimana Seorang Pemimpin Mempengaruhi Budaya Organisasi?

Para pemimpin bisnis memainkan peran penting dalam menciptakan, memelihara, dan mengembangkan budaya perusahaan. Mereka membentuk budaya untuk memperlancar implementasi rencana dan strategi mereka.

Dengan mengembangkan budaya, karyawan merasa seorang pemimpin membantu mereka menyelesaikan suatu tujuan. Budaya tertanam dan mapan menggambarkan bagaimana orang harus berperilaku. Itu tidak hanya dapat membantu karyawan dalam kegiatan sehari-hari mereka, tetapi juga dalam mencapai tujuan mereka. Pada akhirnya, budaya yang benar tidak hanya memastikan kepuasan kerja yang lebih tinggi tetapi juga mencapai tujuan perusahaan.

Namun, hubungan antara budaya dan kepemimpinan tidak sepihak. Dalam arti, budaya yang mapan sering memengaruhi bagaimana para pemimpin harus bertindak dan berperilaku. Dan, di lain waktu, mereka adalah arsitek budaya organisasi.

Bagaimana Budaya Perusahaan Muncul dan Berkembang

Para pendiri biasanya memiliki pengaruh yang signifikan terhadap budaya awal perusahaan. Mereka akan berusaha membangun budaya untuk memfasilitasi pencapaian visi dan misi mereka. Tanpa itu, perusahaan tidak akan lebih terstruktur.

Budaya berkembang seiring pertumbuhan bisnis. Masuknya eksekutif baru berkontribusi pada perubahan budaya perusahaan. Mereka mungkin membawa perspektif yang berbeda dari yang dibawa oleh pendiri.

Budaya beragam antar perusahaan. Beberapa dari mereka lebih birokratis, sementara yang lain lebih fleksibel. Beberapa perusahaan mungkin secara terbuka menyelesaikan konflik untuk menciptakan konsensus, sementara yang lain menyelesaikannya secara hierarkis dan diam-diam di balik pintu tertutup.

Seiring waktu, budaya dan sistem menjadi mapan. Itu tidak terganggu ketika beberapa orang meninggalkan perusahaan. Atau, ketika beberapa karyawan baru masuk.

Meskipun telah ditetapkan, budaya perusahaan masih fleksibel untuk berubah. Sebagai contoh, eksekutif mengejar perubahan radikal atas arah perusahaan untuk beradaptasi dengan lingkungan bisnis yang dinamis. Perubahan ini mengharuskan mereka untuk mengembangkan budaya baru yang lebih tepat.

Rekrut dan kelola pekerja TANPA RIBET

Didukung dengan teknologi modern yang terintegrasi. Rekrut tenaga kerja profesional dan berkualitas

Bagikan artikel ini:
Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram
Pinterest
Artikel terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terima beres! rekrut hingga penggajian