STOP! Hindari Perkataan ini saat Interview Kerja

Selain menjaga perilaku saat interview. Kita juga perlu perlu menjaga lisan kita. Kira-kira apa saja yang tidak boleh dikatakan saat interview?
Hindari Perkataan ini saat Interview Kerja
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on telegram

Selama interview, apa yang anda katakan dan bagaimana anda mengatakannya sangat penting untuk membantu pewawancara menentukan apakah anda adalah kandidat yang kuat dan cocok untuk perusahaan dan budayanya. Salah satu hal yang dapat anda lakukan untuk membantu mempersiapkan diri untuk interview adalah dengan memikirkan secara hati-hati tentang hal-hal yang tidak ingin anda katakan dan hal-hal yang ingin anda pastikan tercakup. Dalam artikel ini, kami membahas hal-hal yang harus anda hindari untuk dikatakan selama interview serta contoh hal-hal yang dapat anda katakan sebagai gantinya.

Mengapa menjaga perkataan saat interview itu penting?

Semua yang dikatakan selama interview kerja berpotensi membantu pewawancara memahami motivasi anda untuk melamar dan bagaimana skill dan pengalaman anda akan menjadikan anda kandidat yang paling memenuhi syarat untuk posisi tersebut. Mempertahankan sikap positif dan profesional selama wawancara dapat memberikan kepercayaan manajer perekrutan pada kemampuan anda untuk menyesuaikan diri dengan budaya perusahaan dan untuk menambah nilai bagi perusahaan.

Hal-hal yang tidak boleh dikatakan dalam interview kerja

Berikut adalah 10 hal yang harus anda hindari selama interview, bersama dengan saran tentang apa yang harus dikatakan sebagai gantinya:

  1. Negatif tentang perusahaan atau pekerjaan sebelumnya
  2. “Saya tidak tahu.”
  3. Diskusi tentang tunjangan, liburan, dan gaji
  4. “Ada di resume saya.”
  5. Bahasa tidak profesional
  6. “Saya tidak punya pertanyaan.”
  7. Menanyakan apa yang dilakukan perusahaan
  8. Jawaban atau klise yang terlalu disiapkan
  9. Diskusi tentang kurangnya pengalaman anda
  10. Informasi pribadi yang tidak relevan dengan pekerjaan atau kualifikasi anda

1. Negatif tentang perusahaan atau pekerjaan sebelumnya

Pewawancara mungkin mengajukan pertanyaan seperti “Mengapa anda mencari pekerjaan baru?” atau “Apa yang tidak anda sukai dari posisi anda sebelumnya?” Menjawab pertanyaan semacam ini dengan cara tidak mengatakan sesuatu hal yang negatif tentang perusahaan atau pekerjaan anda sebelumnya. Hal itu dapat menunjukkan kemampuan anda untuk tetap profesional dan positif terlepas dari situasinya.

Jawaban positif atas pertanyaan-pertanyaan ini juga dapat meyakinkan pewawancara bahwa anda akan menjadi tambahan yang baik untuk budaya perusahaan mereka. Dan sebaliknya bahwa anda tidak akan mengatakan hal negatif tentang perusahaannya di kemudian hari.

Baca juga :   Tidak lolos daftar Prakerja berkali-kali? Coba cara ini!

Saat menjawab pertanyaan tentang perusahaan anda sebelumnya, cobalah untuk fokus pada hal-hal yang ditawarkan oleh posisi yang anda lamar yang tidak dapat ditawarkan oleh perusahaan anda sebelumnya.

Contoh: “Sementara saya menikmati waktu saya di posisi saya saat ini, saya benar-benar ingin menerapkan keterampilan dan pengalaman yang saya peroleh dalam peran saya selama lima tahun terakhir ke posisi supervisor di mana saya dapat membantu orang lain tumbuh dalam kesuksesan mereka. Sayangnya, perusahaan saya saat ini tidak memiliki posisi supervisor yang tersedia dan tidak membuka posisi apa pun.”

2. “Saya tidak tahu.”

Pewawancara mungkin mengajukan pertanyaan yang tidak anda persiapkan atau anda tidak memiliki jawabannya. Ini bisa menjadi kesempatan besar bagi anda untuk membuktikan pemikiran kritis dan keterampilan pemecahan masalah anda. anda dapat mencoba memberi tahu pewawancara bahwa anda perlu waktu sejenak untuk memikirkan tanggapan anda atau meminta informasi tambahan yang anda butuhkan untuk menyusun jawaban yang akurat.

Contoh: “Itu pertanyaan yang bagus. Jika anda tidak keberatan, beri saya waktu sejenak untuk memikirkannya.”

3. Diskusi tentang tunjangan, liburan dan gaji

Interview kerja adalah saat anda ingin fokus untuk menggambarkan mengapa anda adalah kandidat terbaik untuk posisi tersebut. Serta memotivasi pewawancara atau pemberi kerja untuk memberikan anda tawaran pekerjaan. 

Anda harus mencoba untuk menghindari bertanya tentang tunjangan, waktu liburan, dan gaji kecuali jika topik ini pertama kali diangkat oleh pewawancara. Sebaliknya, cobalah menunggu sampai mereka memberi anda tawaran pekerjaan sebelum anda memulai negosiasi. 

Alih-alih menanyakan secara eksplisit tentang tunjangan, liburan, atau gaji, anda dapat menyebutkan percakapan ini menjelang akhir wawancara. Ini dengan sopan memberi tahu pewawancara bahwa anda masih memiliki pertanyaan tentang manfaat yang ditawarkan posisi tersebut, tetapi tidak memaksa mereka untuk segera menjawab pertanyaan tersebut.

Contoh: “Saya berharap dapat mendengar lebih banyak tentang benefit dan kompensasi selama percakapan kita berikutnya.”

4. “Ada di resume saya.”

Meskipun jawaban atas pertanyaan pewawancara mungkin ditulis dengan sangat baik di resume anda, anda harus selalu mencoba menjawab pertanyaan mereka dengan kata-kata anda sendiri dan memberi mereka rincian tambahan. Ketika jawaban anda atas sebuah pertanyaan ada di resume anda, kemungkinan pewawancara hanya mencari informasi lebih lanjut. Cobalah untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan menggunakan contoh spesifik yang membuktikan pengalaman serta keterampilan anda atau menjelaskan bagaimana kualifikasi anda relevan dengan posisi tersebut.

Baca juga :   Prospek Kerja Jurusan Perhotelan

Contoh: “Saya telah melalui banyak tugas, kasus tertentu, bahkan permasalahan di bidang ini. Sehingga hal ini membuat saya memahami betul bagaimana mengatasi masalah tertentu. 

5. Bahasa tidak profesional

Sangat penting untuk menunjukkan profesionalisme selama interview. Salah satu cara terbaik yang dapat anda lakukan adalah dengan menggunakan bahasa yang profesional. Ini tidak berarti anda harus menggunakan jargon industri, tetapi anda harus mencoba menghindari bahasa yang tidak profesional, termasuk bahasa gaul, kata-kata tidak senonoh, dan kata tidak baku (contoh: gue, bikin, anjay, dll).

Sebisa mungkin hindari kata-kata yang kurang profesional, cobalah untuk pelan-pelan dalam melontarkan perkataan sembari memikirkan tanggapan anda dan fokuslah untuk berbicara dengan jelas. anda juga dapat menghindari penggunaan kata-kata tambahan yang tidak perlu dengan berlatih menggantinya dengan jeda singkat atau napas dalam-dalam.

6. “Saya tidak punya pertanyaan.”

Sebagian besar pewawancara akan menanyakan apakah anda memiliki pertanyaan menjelang akhir wawancara. Bagian penting dari mempersiapkan interview adalah memikirkan pertanyaan bermakna yang dapat anda ajukan kepada atasan yang akan menunjukkan minat anda pada perusahaan atau posisi tersebut.

Contoh: “Berdasarkan informasi yang ada di halaman website perusahaan, saya tertarik dengan nilai yang diusung oleh perusahaan. Kira-kira apa yang anda atau perusahaan anda harapkan dari posisi ini nantinya?”

7. Menanyakan apa yang dilakukan perusahaan

Meskipun anda ingin memastikan bahwa anda memiliki pertanyaan untuk pewawancara, anda harus mencoba menghindari pertanyaan tentang apa yang dilakukan perusahaan. Jawaban atas pertanyaan ini biasanya dapat ditemukan dengan mudah melalui riset sebelumnya, dan penting untuk menunjukkan kepada pewawancara bahwa anda telah menginvestasikan waktu untuk meneliti perusahaan dan posisi yang anda lamar. 

Cobalah untuk memiliki pemahaman yang jelas tentang misi dan pernyataan visi perusahaan dan apa yang mereka lakukan untuk mencapainya sebelum wawancara anda. Melakukan hal ini akan memungkinkan anda untuk mengajukan pertanyaan yang lebih rinci tentang perusahaan.

8. Jawaban atau klise yang terlalu disiapkan

Salah satu cara terbaik untuk mempersiapkan interview adalah dengan meneliti pertanyaan-pertanyaan yang anda harapkan akan ditanyakan oleh pewawancara dan menyiapkan jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan ini. Namun, saat menggunakan jawaban yang sudah disiapkan selama interview, anda ingin memastikan bahwa jawabannya terdengar asli. 

Banyak kandidat akan menggunakan klise saat menjawab pertanyaan wawancara umum. Selama interview anda, cobalah untuk memilih jawaban yang jujur ​​dan akan membuat anda menonjol sebagai kandidat. Alih-alih mengatakan ” Kelemahan terbesar saya adalah bahwa saya perfeksionis, ” yang sering didengar pewawancara, cobalah untuk mengidentifikasi pengalaman yang dapat anda pelajari dari posisi anda sebelumnya.

Baca juga :   Kerja Part Time: Pengertian, Kelebihan, dan Bedanya dengan Full Time

Contoh: “Dalam peran terakhir saya, saya kadang-kadang berjuang dengan mengambil terlalu banyak tanggung jawab lalu hal tersebut malah membebani diri saya Meskipun saya tidak suka mengatakan tidak pada tugas atau proyek tertentu, saya dapat belajar bahwa tidak apa-apa untuk meminta bantuan dan untuk mendelegasikan tugas sehingga seluruh tim kami dapat mencapai tujuan kami bersama-sama dan tepat waktu.”

9. Diskusi tentang kurangnya pengalaman anda

Jika anda adalah fresh graduate atau mau mengubah karir, cobalah untuk fokus pada kekuatan yang akan anda bawa ke posisi itu dan bagaimana pengalaman dan keterampilan yang anda miliki akan menambah nilai bagi perusahaan daripada berfokus pada kelemahan atau kurangnya pengalaman. 

Saat menjawab pertanyaan tentang pengalaman yang relevan, pastikan anda menyebutkan keterampilan yang dapat ditransfer yang akan bermanfaat bagi peran tersebut, seperti keterampilan komunikasi, organisasi, pemecahan masalah, dan manajemen waktu yang kuat.

Contoh: “Sementara sebagian besar pengalaman saya dalam layanan pelanggan, manajer saya di posisi terakhir saya meminta saya untuk bertindak sebagai pelatih perekrutan baru di mana saya dapat mendengarkan panggilan yang direkam dan duduk dengan rekan layanan pelanggan baru. Dalam peran itu, Saya dapat memberi mereka umpan balik atau tip tentang cara melakukan tugas pekerjaan mereka dengan lebih efisien. Saya senang menerapkan pengalaman ini untuk membantu saya menjadi pemimpin yang memotivasi dalam posisi supervisor layanan pelanggan ini.”

10. Informasi pribadi yang tidak relevan dengan pekerjaan atau kualifikasi anda

Saat menjawab pertanyaan wawancara, menggunakan contoh dan anekdot spesifik dapat membantu anda membuktikan kualifikasi anda dan menonjol di mata pewawancara sebagai kandidat yang mudah diingat. Namun, penting untuk memastikan kesan yang anda tinggalkan dengan pewawancara dapat diingat untuk alasan yang tepat. anda harus mencoba untuk menghindari penggunaan detail tentang kehidupan pribadi anda, seperti informasi tentang keluarga atau hobi anda kecuali informasi tersebut secara langsung relevan dengan apa yang membuat anda menjadi kandidat terbaik untuk posisi tersebut.

Demikian 10 hal yang perlu dihindari untuk dikatakan saat interview kerja. Di luar itu, kita harus tetap mengedepankan nilai kesopanan di depan siapapun. Menjaga perilaku dan perkataan yang baik, jangan terlalu percaya diri karena akan terkesan angkuh dan sombong. Sampaikan semuanya dengan elegan dan pas.

Saya ingin melamar kerja

Saya ingin melamar kerja

Saya ingin merekrut pekerja

Saya ingin merekrut pekerja

Bagikan artikel ini:
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on pinterest
Share on whatsapp
Share on telegram
Artikel terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Saya ingin melamar kerja
Saya ingin mencari kerja
Saya ingin merekrut pekerja
Saya ingin merekrut pekerja
Logo MyRobin

Selamat Datang di MyRobin.id

Apa yang sedang Anda cari?

job-search (2)

Saya Ingin Melamar Kerja

Buat akun untuk mencari lowongan yang tepat untuk anda