New Logo MyRobin
Search
Close this search box.

Perhatikan Hal ini agar Perusahaan Tidak Menyalahi Regulasi KEMNAKER

menyalahi regulasi kemnaker

Sebagai perusahaan, menjaga operasional yang sukses melibatkan lebih dari sekadar bisnis. Salah satu aspek penting adalah mematuhi regulasi yang dikeluarkan oleh Kementerian Ketenagakerjaan (KEMNAKER).

Mematuhi regulasi ini adalah langkah penting untuk menjaga hubungan yang baik dengan pemerintah, melindungi hak-hak pekerja, dan memastikan kelancaran operasional perusahaan.

Dalam artikel ini, kita akan membahas beberapa hal yang perlu diperhatikan agar perusahaan tidak melanggar regulasi KEMNAKER.

Dalam bahasa yang mudah dipahami, MyRobin akan menjelaskan mengapa hal ini sangatlah penting, apa yang perlu diperhatikan, dan konsekuensi yang akan didapatkan jika melanggar regulasi tersebut.

Apa Saja Regulasi yang Diatur KEMNAKER?

Kementerian Ketenagakerjaan Republik Indonesia (KEMNAKER) memiliki sejumlah regulasi yang diwajibkan perusahaan untuk mematuhinya.

Memahami regulasi ini adalah kunci untuk menjaga ketaatan hukum dan menjalankan operasi perusahaan yang berkelanjutan. Regulasi yang diatur oleh KEMNAKER di antaranya adalah:

Sistem Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja (SMK3)

Setiap perusahaan diwajibkan untuk menerapkan Sistem Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja (SMK3) yang terintegrasi dengan sistem manajemen perusahaan mereka.

SMK3 bertujuan untuk memastikan bahwa perusahaan memberikan lingkungan kerja yang aman dan sehat bagi semua karyawan, dengan melibatkan perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan praktik-praktik yang mendukung kesejahteraan dan keselamatan karyawan.

Hak Karyawan

Setiap karyawan memiliki hak untuk menjadi anggota serikat pekerja atau bahkan membentuk serikat pekerja jika diinginkan. Perusahaan harus menghormati hak ini dan tidak boleh mengganggu atau menghalangi kegiatan serikat pekerja. 

Selain itu, karyawan memiliki hak untuk mengembangkan potensi kerja mereka sesuai dengan minat dan bakat masing-masing. Hal ini berarti perusahaan harus memberikan peluang dan dukungan bagi perkembangan karyawan sesuai dengan potensinya.

Beberapa hak karyawan berdasarkan undang-undang yang berlaku adalah:

Menjadi Anggota Serikat Tenaga Kerja

Karyawan memiliki hak untuk menjadi anggota serikat tenaga kerja atau bahkan membentuk serikat tenaga kerja. Mereka juga berhak mengembangkan potensi kerja sesuai dengan minat dan bakat mereka.

Jaminan Sosial dan Keselamatan Kesehatan Kerja (K3)

Karyawan berhak menerima jaminan sosial yang mencakup perlindungan dalam kasus kecelakaan kerja, kematian, hari tua, dan pemeliharaan kesehatan. Implementasi dari hak ini saat ini diwujudkan melalui program Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS Ketenagakerjaan).

Menerima Upah yang Layak

Karyawan berhak menerima upah yang sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Upah harus memenuhi standar yang telah ditetapkan oleh peraturan perundang-undangan.

Membuat Perjanjian Kerja atau PKB

Karyawan yang telah bergabung dalam serikat pekerja berhak untuk melakukan perundingan dan membuat Perjanjian Kerja. Hal ini dilaksanakan melalui proses musyawarah yang berlaku.

Perlindungan terhadap PHK yang Tidak Adil

Karyawan berhak mendapatkan perlindungan dan bantuan dari pemerintah jika mereka mengalami pemutusan hubungan kerja yang dianggap tidak adil.

Hak Karyawan Perempuan

Karyawan perempuan memiliki hak untuk mendapatkan perlindungan dalam situasi-situasi tertentu, seperti cuti hamil, cuti menstruasi, dan hak untuk tidak dipekerjakan dalam pekerjaan yang berpotensi berbahaya bagi kandungan mereka.

Peraturan Perusahaan

Perusahaan harus membuat peraturan tertulis yang mengatur kondisi kerja dan peraturan perusahaan secara keseluruhan. Menurut Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan, peraturan perusahaan adalah aturan tertulis yang dibuat oleh pengusaha. 

Dokumen ini mencakup syarat-syarat kerja, aturan perusahaan, serta hak dan kewajiban baik dari pihak pengusaha maupun karyawan. Pada dasarnya, peraturan perusahaan adalah pedoman yang membantu menciptakan kerangka kerja yang adil dan jelas bagi semua pihak yang terlibat.

Peraturan perusahaan harus mencakup berbagai aspek yang mencakup:

Hak dan Kewajiban Pengusaha

Ini mencakup hak pengusaha untuk mengelola bisnisnya dan hak untuk mengatur dan memberikan arahan kepada karyawan sesuai dengan tujuan perusahaan.

Hak dan Kewajiban Karyawan

Ini mencakup hak-hak karyawan, termasuk hak untuk menjadi anggota serikat tenaga kerja, mendapatkan jaminan sosial dan keselamatan kesehatan, serta upah yang adil.

Syarat Kerja

Peraturan perusahaan harus mencakup persyaratan kerja, termasuk waktu kerja, istirahat, cuti, dan libur.

Tata Tertib Perusahaan

Ini mencakup tata cara perilaku di tempat kerja, etika, dan norma-norma perusahaan.

Jangka Waktu Berlakunya Peraturan Perusahaan

Setiap peraturan perusahaan memiliki masa berlaku yang tidak boleh melebihi dua tahun. Peraturan ini juga harus diperbarui setelah masa berlakunya habis.

Peraturan perusahaan harus memperhatikan saran dan pertimbangan dari wakil karyawan dan tidak boleh bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Hal ini bertujuan untuk menciptakan hubungan kerja yang adil dan saling menguntungkan bagi semua pihak.

Pembuatan peraturan perusahaan adalah bentuk kepatuhan perusahaan terhadap peraturan perundang-undangan di Indonesia. Sayangnya, masih banyak perusahaan yang belum membuat peraturan perusahaan, dan ada juga yang tidak secara berkala memperbarui peraturan tersebut setelah dua tahun.

Ketidakpatuhan terhadap kewajiban ini dapat merugikan kedua pihak. Tanpa peraturan perusahaan, hubungan kerja mungkin menjadi tidak terstruktur, dan hak serta kewajiban tidak jelas. Ini dapat mengakibatkan konflik dan sengketa yang merugikan semua pihak.

Sebagai contoh, peraturan perusahaan dapat mengatur pembayaran upah, waktu kerja, jadwal cuti, dan libur. Dengan pedoman ini, perusahaan dan karyawan dapat menghindari potensi konflik dan menjaga hubungan kerja yang harmonis.

Dengan memahami pentingnya peraturan perusahaan dan mematuhi ketentuan-ketentuan yang berlaku, perusahaan dan karyawan dapat menciptakan lingkungan kerja yang adil dan produktif. Ini memberikan dasar yang kuat untuk kerjasama yang baik dan menghindari masalah di masa depan.

Jam Kerja dan Upah

Perusahaan harus mematuhi regulasi yang berkaitan dengan jam kerja dan upah. Ini mencakup memastikan bahwa karyawan dibayar dengan adil sesuai dengan kontrak kerja mereka dan tidak diwajibkan untuk bekerja melebihi batas hukum yang ditetapkan.

Pengawasan yang cermat terhadap jam kerja dan kompensasi yang diberikan kepada karyawan sangat penting untuk mematuhi regulasi ini.

Kesepakatan Bersama

Perusahaan harus mencapai kesepakatan bersama dengan karyawan mereka mengenai berbagai aspek ketenagakerjaan, termasuk jam kerja, upah, dan ketentuan kerja lainnya. 

Kesepakatan ini biasanya dibuat antara perusahaan dan serikat pekerja, jika ada. Tujuannya adalah mencapai kesepakatan yang adil dan seimbang bagi semua pihak yang terlibat.

Kepatuhan terhadap regulasi KEMNAKER adalah kunci untuk menjaga operasional perusahaan berjalan dengan lancar, menghindari masalah hukum, dan menjaga hubungan yang baik dengan pemerintah serta karyawan.

Melanggar regulasi ini bisa mengakibatkan sanksi hukum yang dapat merugikan reputasi perusahaan dan keberlanjutan bisnisnya.

Oleh karena itu, memahami dan mematuhi regulasi KEMNAKER adalah langkah penting dalam menjalankan perusahaan yang bertanggung jawab dan berintegritas.

Apa Dasar Aturan tentang Ketenagakerjaan yang Berlaku Sekarang?

Di dunia ketenagakerjaan, penting untuk memahami aturan dan regulasi yang berlaku. Di Indonesia, ada beberapa aturan dasar yang mengatur ketenagakerjaan, dan pemahaman terhadap aturan-aturan ini penting untuk perusahaan dan pekerja. 

1. Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja (UU Ciptaker)

UU Ciptaker adalah undang-undang yang mengatur berbagai aspek ketenagakerjaan, termasuk perubahan dalam peraturan ketenagakerjaan. Ini adalah peraturan penting yang perlu dipahami oleh semua pihak yang terlibat dalam dunia kerja.

2. Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2021 tentang Penggunaan Tenaga Kerja Asing

Peraturan ini mengatur penggunaan tenaga kerja asing di Indonesia. Hal ini penting untuk perusahaan yang mungkin mempekerjakan tenaga kerja asing.

3. Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 2021 tentang PKWT, Alih Daya, Waktu Kerja, Waktu Istirahat, dan PHK

Peraturan ini mengatur berbagai aspek terkait dengan hubungan kerja, seperti perjanjian kerja waktu tertentu (PKWT), alih daya, waktu kerja, istirahat, dan pemutusan hubungan kerja (PHK).

4. Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2021 tentang Pengupahan

Pengaturan mengenai pengupahan adalah hal yang sangat penting dalam dunia ketenagakerjaan. Peraturan ini mengatur berapa upah yang seharusnya diberikan kepada pekerja.

5. Peraturan Pemerintah Nomor 37 Tahun 2021 Penyelenggaraan Program Jaminan Kehilangan Pekerjaan

Program jaminan kehilangan pekerjaan adalah salah satu aspek penting dalam ketenagakerjaan. Peraturan ini mengatur bagaimana program ini harus dilaksanakan.

6. Peraturan Menteri Ketenagakerjaan tentang Penyesuaian Waktu Kerja dan Pengupahan pada Perusahaan Industri Padat Karya Tertentu Berorientasi Ekspor yang Terdampak Perubahan Ekonomi Global

Peraturan ini berfokus pada perusahaan industri padat karya tertentu yang berorientasi ekspor dan terdampak perubahan ekonomi global. Ini adalah contoh bagaimana regulasi bisa disesuaikan dengan situasi tertentu.

7. Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan

UU Ketenagakerjaan tahun 2003 adalah dasar hukum untuk ketenagakerjaan di Indonesia. Ini mencakup berbagai aspek termasuk hak dan kewajiban pekerja.

8. Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 2015 tentang Penyelenggaraan Program Jaminan Pensiun

Program jaminan pensiun adalah hal penting untuk memastikan kesejahteraan pekerja setelah pensiun. Peraturan ini mengatur bagaimana program ini harus dijalankan.

9. Peraturan Pemerintah Nomor 44 Tahun 2015 tentang Penyelenggaraan Program Jaminan Kerja Dan Jaminan Kematian

Program jaminan kerja dan jaminan kematian adalah perlindungan bagi pekerja dan keluarganya. Peraturan ini mengatur pelaksanaannya.

10. Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 2015 tentang Pelaksanaan Pengawasan Terhadap Penyelenggaraan Penempatan Dan Perlindungan Tenaga Kerja

Pengawasan terhadap penempatan dan perlindungan tenaga kerja adalah bagian penting dalam memastikan ketenagakerjaan yang adil dan aman. Peraturan ini mengatur bagaimana pengawasan harus dilakukan.

Pemahaman aturan-aturan ketenagakerjaan ini adalah langkah penting untuk perusahaan dan pekerja. Ini membantu menjaga hubungan kerja yang sehat, melindungi hak pekerja, dan memastikan kepatuhan hukum. Oleh karena itu, sangat penting untuk memahami dan mematuhi aturan-aturan ini.

Hal-hal yang Harus Diperhatikan agar Perusahaan Tidak Menyalahi Regulasi KEMNAKER

Bagaimana kewajiban perusahaan yang harus dilakukan sesuai undang undang? Di dalam dunia bisnis, menjaga agar perusahaan tetap patuh terhadap peraturan-peraturan yang dikeluarkan oleh Kementerian Ketenagakerjaan (KEMNAKER) adalah hal yang sangat penting.

Ini tidak hanya untuk memastikan kelangsungan bisnis yang baik tetapi juga untuk melindungi hak-hak pekerja.

Mematuhi Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan

Undang-Undang ini adalah landasan hukum utama dalam ketenagakerjaan di Indonesia. Salah satu aspek yang sangat penting adalah memberikan hak-hak yang sesuai kepada pekerja. Ini mencakup hak mereka untuk menerima upah yang layak, hak atas perlindungan, kesejahteraan, kesehatan, dan keselamatan kerja.

Mengikuti Peraturan KEMNAKER

Selain UU Ketenagakerjaan, KEMNAKER juga mengeluarkan peraturan-peraturan yang harus diikuti oleh perusahaan. Ini mencakup ketentuan-ketentuan terkait waktu kerja dan pengupahan, terutama pada perusahaan industri padat karya tertentu yang terpengaruh oleh perubahan ekonomi global.

Membuat Peraturan Perusahaan yang Sesuai

Perusahaan juga harus memiliki peraturan-peraturan internal yang sesuai dengan aturan yang berlaku. Ini termasuk membuat peraturan perusahaan yang jelas dan tertulis, yang mencakup syarat-syarat kerja dan tata tertib perusahaan. Hal ini bertujuan untuk memberikan panduan yang jelas kepada pekerja tentang apa yang diharapkan dari mereka.

Memberikan Hak-Hak Pekerja yang Sesuai

Penting bagi perusahaan untuk memastikan bahwa hak-hak pekerja dihormati. Ini termasuk hak mereka untuk tidak didiskriminasi atas dasar apapun, hak untuk pengembangan kompetensi kerja, hak beribadah sesuai dengan keyakinan agama mereka, hak untuk upah yang pantas, dan hak untuk perlindungan, kesejahteraan, kesehatan, dan keselamatan kerja.

Menghindari Pelanggaran Aturan

Perusahaan harus berusaha untuk tidak melakukan tindakan yang melanggar aturan. Ini mencakup tindakan seperti diskriminasi terhadap pekerja, pemutusan hubungan kerja tanpa alasan yang jelas, atau penolakan memberikan hak-hak yang sesuai kepada pekerja.

Kepatuhan terhadap aturan KEMNAKER adalah kunci untuk menjaga hubungan kerja yang sehat dan menjaga reputasi perusahaan. Oleh karena itu, perusahaan harus selalu memahami dan mematuhi aturan-aturan ini. Dengan demikian, pekerja akan merasa dihormati dan dilindungi, dan perusahaan dapat beroperasi dengan lancar tanpa masalah hukum.

Konsekuensi yang Diterima Jika Perusahaan Melanggar Regulasi KEMNAKER

Melanggar regulasi KEMNAKER dapat berdampak serius pada perusahaan, dan ini dapat mengakibatkan sejumlah konsekuensi yang harus dihadapi. Dalam konteks ini, mari kita bahas lebih lanjut mengenai berbagai konsekuensi pelanggaran regulasi KEMNAKER dan mengapa penting bagi perusahaan untuk mematuhi peraturan tersebut.

Sanksi Administratif yang Mungkin Diterapkan

KEMNAKER memiliki kewenangan untuk memberlakukan sanksi administratif terhadap perusahaan yang melanggar regulasi ketenagakerjaan. Sanksi ini dapat berupa pencabutan notifikasi terkait ketenagakerjaan dan juga berdampak pada kewajiban pembayaran Dana Kompensasi.

Ketika perusahaan mempekerjakan Tenaga Kerja Asing (TKA) untuk jabatan-jabatan yang dilarang atau tidak mematuhi kewajiban pembayaran Dana Kompensasi sesuai peraturan yang berlaku, sanksi ini dapat diterapkan.

Potensi Sanksi Pidana yang Perlu Diwaspadai

Pelanggaran regulasi ketenagakerjaan dapat berakibat pada sanksi pidana, yang mencakup hukuman penjara dengan batas waktu hingga lima tahun atau denda maksimal sebesar Rp 500 juta. Ini berlaku baik bagi pekerja maupun pengusaha yang terbukti melakukan pelanggaran hukum atau tindakan kriminal dalam konteks ketenagakerjaan. 

Oleh karena itu, pemahaman yang baik tentang regulasi ketenagakerjaan dan kepatuhan terhadapnya sangat penting untuk menghindari konsekuensi hukum.

Pencabutan Peraturan Perusahaan sebagai Dampak Pelanggaran

Pembuatan peraturan perusahaan adalah hal yang sangat penting dalam memastikan ketertiban dan tata tertib di lingkungan kerja.

Namun, jika peraturan perusahaan yang dibuat oleh perusahaan tidak disahkan oleh Menteri Ketenagakerjaan atau pejabat yang ditunjuk, maka peraturan tersebut tidak berlaku.

Dalam hal ini, perusahaan harus tunduk pada regulasi yang lebih tinggi, yang bisa mengakibatkan perubahan dalam tata tertib perusahaan.

Kemungkinan Kehilangan Izin dan Perizinan

Selain sanksi administratif dan pidana, KEMNAKER juga memiliki wewenang untuk memberikan atau mencabut izin usaha dan perizinan lainnya. Ini berarti bahwa jika perusahaan tidak memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan oleh KEMNAKER, maka perusahaan dapat kehilangan izin-izin yang diperlukan untuk beroperasi secara sah. Ini tentu saja dapat berdampak pada kelangsungan bisnis perusahaan.

Dampak Terhadap Reputasi Perusahaan

Pelanggaran regulasi KEMNAKER tidak hanya berdampak secara hukum, tetapi juga dapat berdampak pada reputasi perusahaan di mata masyarakat dan calon karyawan.

Perusahaan yang dianggap tidak mematuhi regulasi dan tidak memperhatikan hak dan kewajiban pekerja dapat kehilangan kepercayaan dari stakeholders dan calon pekerja. Ini dapat berpengaruh pada citra perusahaan dan kemampuan untuk menarik dan mempertahankan tenaga kerja yang berkualitas.

Dalam menghadapi potensi konsekuensi pelanggaran regulasi KEMNAKER, perusahaan harus mengutamakan kepatuhan dan pemahaman terhadap regulasi tersebut. Dengan mematuhi aturan, perusahaan dapat menjaga reputasinya, mengurangi risiko hukum, dan menciptakan lingkungan kerja yang sehat, aman, dan produktif.

Ini juga membantu menjaga hubungan yang harmonis antara pengusaha dan pekerja, menciptakan ketertiban yang diperlukan di lingkungan kerja, dan meminimalkan potensi konflik. 

Oleh karena itu, penting bagi perusahaan untuk mengambil regulasi KEMNAKER dengan serius dan memastikan bahwa seluruh aspek ketenagakerjaan sesuai dengan peraturan yang berlaku.

Dalam dunia bisnis dan perusahaan, terdapat banyak hal yang perlu untuk Anda ketahui dan persiapkan sebelum membangun bisnis sendiri.

Jika Anda membutuhkan outsourcing, Anda dapat memilih MyRobin sebagai penyedia jasa layanan outsourcing on-demand terpercaya. Kami dapat menyalurkan pekerja profesional dari berbagai bidang sesuai dengan kebutuhan kurang dari 24 jam.

Perhatikan Hal ini agar Perusahaan Tidak Menyalahi Regulasi KEMNAKER | MyRobin

Kami juga memiliki tim legal yang mumpuni untuk memastikan bahwa sistem yang kami gunakan, dan pekerja yang kami salurkan tidak menyalahi aturan dan regulasi dari KEMNAKER, agar operasional bisnis Anda dapat berjalan lancar tanpa gangguan. Pelajari selengkapnya produk dan layanan MyRobin disini!

Perkaya pengetahuan Anda dengan bacaan dari blog MyRobin yang memberikan informasi seputar bisnis, karir, dan HR. Semakin banyak pengetahuan Anda dalam dunia bisnis, maka akan semakin mudah Anda memulai bisnis sendiri. 

Rekrut dan kelola pekerja TANPA RIBET

Didukung dengan teknologi modern yang terintegrasi. Rekrut tenaga kerja profesional dan berkualitas

Bagikan artikel ini:
Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram
Pinterest
Artikel terkait

Terima beres! rekrut hingga penggajian

id_IDID