Apa itu Warehouse Logistic? Serta Perbedaannya dengan Supply Chain Management

Apa itu Warehouse Logistic

Efisiensi gudang sangat penting bagi setiap perusahaan yang mengakumulasi, mengelola, dan mengirimkan inventaris. Program warehouse logistic yang efektif dapat mengoptimalkan operasional gudang perusahaan, meningkatkan produktivitas dan keuntungan perusahaan. Mempelajari lebih lanjut tentang warehouse logistic dan bagaimana hal itu dapat digunakan dalam perusahaan dapat membantu dalam peran manajemen gudang atau operasional mana pun. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan apa itu warehouse logistic, membahas kelebihannya, mengeksplorasi perbedaan antara warehouse logistic dan supply chain management, dan memberikan tip untuk membantu Anda meningkatkan warehouse logistic perusahaan Anda.

Apa itu warehouse logistic?

Warehouse Logistic
Apa itu Warehouse Logistic? Serta Perbedaannya dengan Supply Chain Management

Warehouse logistic adalah proses perencanaan, pengoperasian, dan pengelolaan aliran barang di dalam gudang untuk memenuhi tujuan bisnis. Hal ini meliputi mengatur operasional yang kompleks dan memaksimalkan efisiensi kebijakan dan prosedur. Salah satu penggunaan warehouse logistic yang paling umum adalah untuk mengelola aliran inventaris fisik. Metode pencarian, pengemasan dan pengiriman pesanan juga penting, seperti penjadwalan tenaga kerja dan mesin operasi.

Manfaat warehouse logistic

Warehouse logistic membuat tantangan mengelola operasional yang luas menjadi lebih layak. Berikut adalah manfaat utama warehouse logistic:

Inventaris yang akurat

Warehouse logistic membuat manajemen persediaan menjadi sederhana dan efisien. Karena hal ini menjaga penghitungan inventaris yang cepat dan akurat, Anda dapat membuat keputusan yang tepat tentang berapa banyak pesanan yang dapat dipenuhi secara memadai. Perangkat lunak bahkan dapat mengingatkan atau memberi notifikasi terkait waktu yang tepat untuk restock dari supplier, yang dapat memastikan untuk selalu memiliki jumlah persediaan yang tepat.

Ruang gudang yang dimaksimalkan

Warehouse logistic dapat membantu memaksimalkan ruang dan tempat. Dapat memastikan untuk tidak menyimpan terlalu banyak inventaris dengan memesan ulang produk hanya saat membutuhkannya. Ini tidak hanya memaksimalkan efisiensi penyimpanan gudang, tetapi juga meningkatkan arus kas bisnis. Logistik juga dapat memaksimalkan ruang melalui otomatisasi. Beberapa sistem mengotomatiskan rutinitas gudang seperti rotasi stok, jadi Anda tidak perlu mengalokasikan banyak ruang.

Mengurangi Pengembalian (Return)

Warehouse logistic dapat meningkatkan kemampuan Anda untuk mengeluarkan produk yang tepat setiap saat. Anda mungkin melihat pengembalian yang berkurang, yang menghasilkan peningkatan kepuasan pelanggan. Manfaat lain dari pengembalian yang berkurang adalah biaya pengiriman yang lebih sedikit dan peningkatan profitabilitas.

Alokasi tenaga kerja yang sistematis

Warehouse logistic memungkinkan alokasi tenaga kerja yang sistematis. Sistem Anda dapat menjadwalkan karyawan kapan dan di mana mereka paling produktif. Hal ini sering menghasilkan pengurangan biaya tenaga kerja, peningkatan moral dan peningkatan efisiensi.

Kemudahan penggunaan

warehouse logistic sekarang lebih mudah untuk diterapkan. Supervisor dapat memanfaatkan Warehouse Management System (WMS) yang mengelola seluruh proses. WMS mengontrol semuanya mulai dari pelacakan inventaris hingga pengembalian, memastikan bahwa semua proses seefisien mungkin. Hal ini dapat otomatis untuk membiarkan Anda fokus pada tugas-tugas lain. Itu juga dapat mengevaluasi operasional, mengingatkan Anda tentang area yang dapat menggunakan peningkatan dan menyajikan solusi yang dapat ditindaklanjuti.

Perbedaan antara warehouse logistic dan supply chain management

Meskipun banyak orang menggunakan istilah warehouse logistic dan supply chain management secara bergantian, istilah ini berbeda. supply chain management adalah istilah bisnis yang lebih luas yang mencakup warehouse logistic. Perbedaan utama antara warehouse logistic dan supply chain management adalah:

Awal Permulaan

Produsen, grosir dan eksportir telah menggunakan warehouse logistic selama beberapa dekade. supply chain management, bagaimanapun, adalah konsep yang relatif baru. Itu bergantung pada warehouse logistic tetapi melampaui operasional gudang. Secara teori, ini mengoptimalkan produksi barang dari bahan baku hingga pengiriman ke pelanggan.

Objektif

Tujuan warehouse logistic sederhana. Perusahaan menggunakan proses untuk mengirimkan produk ke konsumen secara efisien. Tujuannya adalah untuk meminimalkan biaya operasi namun meningkatkan kepuasan pelanggan dengan mengendalikan persediaan dan memenuhi pesanan. Perusahaan yang menerapkan supply chain management juga ingin meningkatkan efisiensi dan kepuasan pelanggan. Namun, strategi yang lebih besar sering kali mencakup banyak tujuan lain karena berusaha untuk membangun keunggulan kompetitif. Supervisor menggunakan strategi ini untuk menonjol dari pesaing, meningkatkan penjualan dan membangun citra perusahaan.

Kegiatan yang dikelola

Karena warehouse logistic memiliki tujuan khusus seperti itu, ia berfokus pada aktivitas gudang seperti pemenuhan pesanan, pengemasan, dan pengendalian inventaris. Sebagai bagian dari supply chain management, ini hanya mempertimbangkan faktor eksternal minimal, seperti supplier, hubungan dengan pengecer, dan transportasi menuju dan dari gudang. Supply chain management mengontrol aktivitas di semua tahap rantai pasokan, termasuk warehouse logistic.

Tips untuk meningkatkan warehouse logistic

Ikuti tips berikut untuk meningkatkan warehouse logistic Anda:

Berikan pelatihan yang tepat

Sistem manajemen gudang dapat mengotomatisasi dan merampingkan banyak proses. Namun, tim Anda masih memerlukan pelatihan tentang sistem ini. Staf di semua tingkatan dapat memperoleh manfaat dari mempelajari cara menggunakan WMS untuk menghindari kesalahan dan meningkatkan produktivitas. Jika tersedia, alat seluler memudahkan karyawan untuk mengelola sistem Anda dari jarak jauh. Pertimbangkan untuk mengadakan sesi pelatihan rutin untuk memastikan semua pekerja tahu cara menggunakan peralatan terbaru.

Berkoordinasi dengan kontraktor dan supplier

Kontraktor dan supplier memainkan peran besar dalam operasional internal. Akui peran mereka dengan mengkoordinasikan warehouse logistic Anda dengan mereka. Misalnya, Anda mungkin meminta supplier untuk membagikan waktu pengiriman mereka sehingga Anda dapat mengelola inventaris Anda sesuai dengan itu. Sebagai mitra Anda, mereka harus bersemangat untuk membantu bisnis Anda meningkatkan produktivitasnya.

Terapkan perubahan

Mengidentifikasi area untuk perbaikan adalah langkah pertama untuk meningkatkan produktivitas. Setelah Anda mengetahui di mana operasi Anda dapat menjadi lebih efisien, segera lakukan penyesuaian yang diperlukan. Mengambil tindakan memungkinkan perusahaan melihat peningkatan lebih cepat dan terus menganalisis operasi untuk membuat penyesuaian lebih lanjut.

Pantau warehouse logistic

Karena arus barang dan bisnis bisa berfluktuasi, warehouse logistic yang baik harus fleksibel dan dinamis juga. Saat Anda menambahkan peralatan baru, merekrut karyawan baru, dan mengubah produk Anda, proses Anda mungkin memerlukan pendekatan yang berbeda. Misalnya, Anda mungkin memperhatikan bahwa metode yang Anda gunakan untuk mengoptimalkan pengemasan tidak seefektif dulu. Penting untuk memantau perubahan warehouse logistic ini sehingga Anda dapat mengevaluasi berbagai pendekatan dan solusi.

Rekrut dan kelola pekerja TANPA RIBET

Didukung dengan teknologi modern yang terintegrasi. Rekrut tenaga kerja profesional dan berkualitas

Bagikan artikel ini:
Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram
Pinterest
Artikel terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Terima beres! rekrut hingga penggajian