Apa Itu Pramuniaga? Fungsi, Tanggung Jawab dan Wewenangnya

Pramuniaga

Pramuniaga terdiri dari 2 kata yaitu “pramu” artinya orang yang bekerja di industri ritel dan “niaga” berarti perdagangan.

Apabila disimpulkan, pramuniaga adalah seseorang yang bekerja di industri retail dan berperan dalam mensukseskan perdagangan dengan tugas utamanya, melayani serta membantu pelanggan menemukan barang yang dicari. 

Sementara menurut KBBI, paramuniaga merupakan karyawan di industri ritel yang tugasnya melayani pelanggan dan mengatur toko. Pekerjaan ini berfokus pada pelayanan customer.

Menjadi pramuniaga yang hebat dapat berarti lebih dari sekadar menghasilkan uang dari menjual produk dan layanan. Seorang sales yang efektif juga mampu membangun loyalitas, keterlibatan, dan referral pelanggan. Mempelajari cara menjadi pramuniaga yang lebih baik dapat memberi peluang untuk berkembang dalam karier serta dapat membuat pelanggan merasa lebih terbantu dan puas. 

Dalam artikel ini, kita membahas pengertian pramuniaga, apa saja tugasnya, mempelajari keterampilan yang dimiliki pramuniaga yang baik, dan membahas 10 tips untuk menjadi pramuniaga yang lebih baik.

Apa itu pramuniaga?

Pramuniaga sering disebut juga sebagai sales person atau sales associate. Menurut namanya “pramu” adalah seseorang yang bekerja dalam bidang jasa. Sedangkan “niaga” artinya sebuah kegiatan jual beli untuk mendatangkan keuntungan.

Dari penjelasan di atas bisa diartikan bahwa pramuniaga adalah seseorang yang menjual produk atau layanan kepada pelanggan demi menghasilkan laba. Pramuniaga menyapa pelanggan, memahami kebutuhan mereka, memberi tahu mereka tentang penawaran perusahaan dan membantu mereka memenuhi permintaan mereka. Pelanggan dapat menghubungi pramuniaga dengan kebutuhan khusus atau mungkin hanya mencari item dan layanan yang menurut mereka menarik.

Apa bedanya antara pramuniaga dan wiraniaga?

Sebenarnya bila diartikan kedua kata tersebut memiliki makna yang sama. Wiraniaga adalah orang yang yg melakukan penjualan barang secara langsung kepada konsumen (pembeli). Namun, jika mengacu pada terjemahan pramuniaga dalam bahasa inggris diartikan sales person sedangkan wiraniaga diartikan sebagai sales people.

Apa saja tugas pramuniaga?

  • Menyapa dan berinteraksi dengan pelanggan.
  • Berkonsultasi dengan pelanggan untuk memahami kebutuhan dan preferensi mereka terkait dengan barang dagangan.
  • Mendemonstrasikan dan menjelaskan barang dagangan, memilih dan menyarankan pilihan yang sesuai dengan kebutuhan pelanggan.
  • Menjawab pertanyaan pelanggan tentang barang dagangan.
  • Membantu pelanggan dengan keputusan pembelian.
  • Mengambil barang dagangan dari lantai penjualan, ruang penyimpanan, atau lokasi inventaris lainnya; menempatkan pesanan khusus.
  • Mengumpulkan pembayaran menggunakan sistem point of sale toko.
  • Proses pengembalian dan penukaran.
  • Mendorong cross-selling dan upselling
  • Melakukan tugas lain yang diberikan.

Tugas di atas hanya gambaran secara umum, tentunya pramuniaga di minimarket dengan pramuniaga di swalayan akan berbeda. Misalnya pramuniaga alfamart atau indomaret biasanya bertugas juga sebagai kasir serta melakukan laporan penjualan. Sedangkan di swalayan besar seperti pramuniaga superindo mungkin bertugas untuk membantu pelanggan dalam berbelanja seperti menunjukkan letak barang, dll.

Fungsi Pramuniaga

Fungsi pramuniaga adalah sebagai garda terdepan yang menyapa dan melayani pelanggan. Pada praktiknya, karyawan ini juga menawarkan produk agar laku terjual. 

Peran seorang pramuniaga tak sekadar membantu pelanggan dalam menemukan produk yang dibutuhkan, tetapi juga sebagai berikut:

  • Menjawab pertanyaan terkait produk dan layanan pada customer.
  • Mendengarkan keluhan, kritik, dan saran untuk meningkatkan nilai perusahaan.
  • Menjaga kualitas barang yang ada di toko dan gudang.
  • Membangun kepercayaan pelanggan lewat pelayanan prima dan penjualan produk berkualitas.
  • Menerapkan pelayanan sesuai SOP.
  • Membantu memecahkan masalah pelanggan melalui penyediaan barang yang sesuai dengan keluhan. 

Demi menjalankan fungsinya seorang pramuniaga perlu memiliki product knowledge yang baik. Pasalnya Anda akan mempresentasikan produk, kegunaan, serta cara perawatan produk pada customer.

Wewenang Seorang Pramuniaga

Wewenang merupakan hak dan kekuasaan untuk bertindak. Seorang pramuniaga ternyata juga punya wewenang diantaranya:

  • Menyarankan pembaruan sistem kerja dan mengatur display produk yang menarik untuk meningkatkan impulse buying. 
  • Mengajukan fasilitas tambahan yang dapat memudahkan pekerjaan dan pelaksanaan tuga-tugas.
  • Meminta masukan dari rekan kerja dan atasan.

Syarat menjadi pramuniaga adalah harus berperilaku baik dan memiliki jiwa melayani. Selain itu, mematuhi sejumlah larangan yang akan berdampak pada hubungan Anda dengan customer, diantaranya: 

  • Berdebat bahkan berteriak pada pelanggan.
  • Menghakimi pengetahuan customer.
  • Mengacuhkan pelanggan yang memerlukan bantuan.
  • Mengabaikan customer dan membiarkannya menunggu lama.
  • Melupakan tanggung jawab karena mengobrol dengan rekan di jam kerja.
  • Menerima tamu dari luar dan menerima panggilan pribadi.
  • Mengonsumsi makanan dan minuman di dalam toko.
  • Menerima transaksi di luar kasir.
  • Meninggalkan counter tanpa izin rekan kerja dan atasan. 
  • Membuat gestur tubuh yang tidak sopan (meletakan tangan di saku atau menyilangkan dada) saat melayani pelanggan.

Skill yang perlu dimiliki pramuniaga

Berikut adalah beberapa keterampilan bermanfaat yang mungkin ingin dikembangkan oleh seorang pramuniaga:

  • Empati: Empati adalah kemampuan untuk memahami bagaimana perasaan orang lain dari sudut pandang mereka. Memiliki empati dapat membantu pramuniaga lebih memahami kebutuhan pelanggan. Serta mencarikan produk yang tepat sesuai kebutuhan mereka.
  • Mendengarkan secara aktif: Mendengarkan secara aktif dengan tindakan seperti melakukan isyarat non-verbal dan mengajukan pertanyaan klarifikasi dapat membantu pelanggan merasa Anda terlibat dalam percakapan. Mendengarkan secara aktif juga dapat membantu memperjelas apa yang diinginkan pelanggan.
  • Komunikasi: pramuniaga selalu berkomunikasi dengan sales lainnya, manajemen, dan pelanggan lainnya. Komunikasi yang baik, seperti memahami isyarat sosial, perbedaan budaya, dan nada suara dapat membantu membuat pelanggan merasa nyaman.
  • Pengetahuan bisnis: Pekerjaan utama pramuniaga adalah menghasilkan pemasukan bagi perusahaan sehingga mereka memerlukan pengetahuan dasar tentang proses bisnis. Hal ini bisa meliputi  memahami anggaran, sasaran penjualan, kuota, dan transaksi.
  • Kepercayaan Diri: Seorang sales ingin menunjukkan kepada pelanggan mereka bahwa mereka ahli dalam topik mereka. Memiliki rasa percaya diri dapat menginspirasi kepercayaan pelanggan untuk berbelanja dengan Anda.
  • Negosiasi: Beberapa posisi sales memerlukan keterampilan negosiasi, seperti penetapan harga, diskon, atau penawaran lainnya.
  • Persuasi: Pramuniaga mungkin perlu mempelajari bagaimana menjadi persuasif tanpa terlalu memaksa. Persuasi yang efektif dapat membangun kepercayaan dan keyakinan pada pelanggan.
  • Fleksibilitas: Fleksibilitas mungkin diperlukan untuk sales karena terkadang Anda mungkin bekerja dengan jam kerja yang berbeda, seperti malam atau akhir pekan, dan perlu beradaptasi dengan kebutuhan pelanggan yang berbeda pula.
  • Public Speaking: Berbicara di depan umum dapat menjadi keterampilan yang penting karena terkadang pramuniaga presentasi atau menawarkan barang dan jasa mereka.
  • Storytelling: Bercerita bisa menjadi cara sales yang efektif. Anda dapat menciptakan visi kehidupan pelanggan dengan produk atau layanan yang dapat meyakinkan mereka bahwa mereka mungkin membutuhkannya.

Bagaimana cara menjadi pramuniaga yang baik?

Menjadi pramuniaga atau salesperson yang lebih baik dapat bervariasi di setiap industri, tetapi Anda dapat mengikuti beberapa langkah dasar yang dapat membantu mengembangkan keterampilan Anda dan mungkin menjual lebih banyak barang. Berikut adalah 10 cara yang perlu dipertimbangkan:

1. Tetapkan dan sesuaikan tujuan Anda

Sebuah perusahaan sering memberikan target penjualan yang terkait dengan pendapatan atau kuantitas keseluruhan dalam satu hari, kuartal, atau periode waktu lainnya. Mungkin ini ide yang bagus juga untuk menetapkan tujuan pribadi Anda juga. Ini bisa berupa penjualan tambahan yang Anda buat atau tujuan pengembangan profesional seperti menghadiri seminar atau pelatihan untuk meningkatkan skill.

Mengukur progres anda menuju tujuan yang ingin dicapai itu juga penting. Jika tujuan Anda adalah menjual produk senilai 50 juta dalam seminggu, itu berarti paling tidak anda perlu menjual produk senilai 10 juta per hari atau 1.250.000 per jam berdasarkan 40 jam kerja tiap minggu. Melakukan pelacakan di setiap level dapat membantu Anda mencapai target yang lebih besar dengan menetapkan tujuan jangka pendek yang lebih mudah dikelola.

2. Identifikasi pelanggan ideal Anda

Mengidentifikasi siapa yang menurut Anda mencerminkan sifat dan perilaku umum pelanggan ideal Anda dapat membantu Anda mengenali, menargetkan, dan melibatkan mereka dengan lebih mudah. gunakan empati untuk memahami mengapa mereka berbelanja. Misalnya, jika Anda menjual sepatu kets, satu jenis pelanggan mungkin adalah seorang pelari yang membutuhkan sepatu baru setiap enam bulan. Anda dapat memasukkan detail pribadi dalam profil pembelian mereka sehingga Anda dapat follow up, menciptakan hubungan emosional, dan proaktif.

3. Buat proses terstruktur

Membuat proses penjualan terstruktur dapat membantu Anda menghilangkan dugaan tambahan dengan penjualan. Ini dapat mencakup pembuatan garis waktu untuk menyapa pelanggan dan follow up, menentukan berapa banyak rekomendasi yang mungkin Anda buat untuk menjual produk tambahan dan menetapkan waktu untuk mempelajari tentang pelanggan Anda dan melakukan riset. Memahami bahwa menjual lebih dari sekadar transaksi dapat membantu Anda menerapkan keterampilan unik ke bagian proses yang berbeda.

4. Prediksi masalah pelanggan

Mungkin ide yang baik untuk merencanakan bagaimana skenario yang berbeda mungkin terjadi dengan pelanggan. Pertimbangkan bermain peran dengan rekan kerja berdasarkan umpan balik negatif pelanggan atau skenario umum untuk melihat bagaimana Anda mungkin merespons di masa mendatang. 

Demikian juga, pahami bahwa pelanggan mungkin datang ke bisnis Anda dengan masalah yang ingin mereka selesaikan. Memahami bagaimana produk atau layanan Anda sesuai dengan kebutuhan mereka dan menjadi solusi bagi mereka. Serta menunjukkan kepada pelanggan bahwa Anda memahami kebutuhan mereka dan membantu membangun kepercayaan.

5. Dengarkan pelanggan Anda

Mendengarkan kebutuhan pelanggan Anda dapat membantu Anda berkembang sebagai pramuniaga. Seiring waktu, kebutuhan orang cenderung berubah, jadi penting untuk meminta umpan balik terus-menerus tentang apa yang mereka inginkan dan bagaimana Anda dapat membantu mereka. 

Misalnya, jika seorang pelanggan datang ke toko setiap hari Senin tetapi memulai pekerjaan baru dan mungkin tidak melanjutkan rutinitasnya. Dengan mendengarkan secara aktif, Anda dapat menanyakan apakah jam berikutnya atau pemesanan online dapat mengakomodasi kebutuhan mereka. Ini menunjukkan minat pada kehidupan mereka dan fleksibilitas serta komitmen Anda, yang dapat mendorong mereka untuk terus berbelanja dengan Anda.

6. Follow Up Customer

Bahkan setelah pelanggan membeli suatu barang, Anda dapat memperkuat hubungan pelanggan dengan menghubungi mereka nanti untuk melihat apakah produk tersebut sesuai dengan harapan mereka. Anda dapat menggunakan kesempatan ini untuk membangun hubungan, mengundang mereka untuk berbelanja lebih banyak dengan Anda dan mengumpulkan umpan balik. 

Menelepon atau mengirim email secara rutin kepada pelanggan dan menggunakan detail pribadi seperti nama depan mereka dapat menginspirasi mereka untuk berbelanja lagi dengan Anda.

7. Belajar upsell dan cross-sell

Upselling berarti mendorong pelanggan untuk meningkatkan pembelian mereka, sementara cross-selling adalah menjual produk tambahan yang dapat melengkapi pembelian pertama mereka. Ini adalah cara langsung untuk meningkatkan penjualan saat sudah terlibat dengan pelanggan. 

Pertimbangkan pengetahuan produk Anda untuk memahami item atau layanan umum apa yang mungkin Anda pasangkan untuk meningkatkan nilai pembelian awal. Misalnya, jika pelanggan membeli televisi baru, Anda dapat mencoba menjual ke model berkualitas lebih tinggi atau menjual silang item seperti dudukan atau dudukan dinding.

8. Beritahu pelanggan tentang nilai

Terlepas dari harga barang, penting untuk mengajari pelanggan mengapa mereka mungkin menginginkan produk atau layanan perusahaan Anda. Jika pelanggan memahami nilai produk Anda, mereka dapat memilih merek Anda daripada barang yang sebanding. Memberikan contoh spesifik seperti cerita atau testimoni pelanggan lain dapat menjadi cara yang baik untuk meyakinkan pelanggan tentang nilai produk Anda.

9. Tetap gigih dengan tujuan

Menjadi pramuniaga yang baik berarti terus mencoba, bahkan jika beberapa tujuan tampaknya tidak dapat dicapai. Penting untuk memahami kapan pelanggan mungkin membatalkan pembelian, tetapi Anda dapat menggunakannya sebagai kesempatan untuk mempelajari alasan mereka tidak jadi membeli dan apa yang dapat Anda lakukan di lain waktu untuk menyelesaikan penjualan. 

Anda dapat menghubungi pelanggan itu nanti untuk melihat apakah ada sesuatu yang dapat Anda lakukan untuk mengubah pikiran mereka, dan jika mereka masih pindah, bertahanlah dengan membantu pelanggan lain dan mencapai tujuan Anda.

10. Tepati janjimu

Baik Anda menjanjikan produk berkualitas tinggi, imbalan loyalitas, atau pemberitahuan untuk pendatang baru, pastikan Anda dapat menepati janji apa pun. Bahkan jika pelanggan melupakan janji yang Anda buat, memenuhinya mungkin akan mengejutkan mereka dan dapat membantu membangun hubungan Anda. Karena kepercayaan dapat menghasilkan loyalitas dan keyakinan, menepati janji dapat berarti penjualan yang berkelanjutan.

Demikian penjelasan terkait pramuniaga atau salesperson. Bisa disimpulkan bahwa pramuniaga adalah orang yang melayani pelanggan dalam kegiatan jual beli. Dari mulai pelanggan datang hingga dia akan meninggalkan toko anda, serta memelihara hubungan dengan pelanggan setelah mereka membeli barang dari anda.

Peluang bekerja di perusahaan ternama

Membangun jaringan karir, mengembangkan skill, serta dapatkan berbagai kemudahan dan manfaat lainnya

Bagikan artikel ini:
Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram
Pinterest
Artikel terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Cepat kerja, banyak untungnya pula!