New Logo MyRobin
Search
Close this search box.

Reasoning : Definisi, Jenis, Manfaat, Kegunaannya Dalam Pekerjaan Dan Perekrutan

apa itu reasoning dan jenisnya

Pernahkah kamu merasa heran mengapa seseorang bisa mengambil keputusan yang berbeda-beda dalam situasi yang sama? Atau mungkin pernah merasa terdorong untuk memilih satu pilihan daripada yang lain, tetapi tidak tahu mengapa?

Nah, jawabannya terletak pada reasoning atau berpikir rasional. Reasoning atau penalaran adalah kegiatan di mana seseorang mampu secara sadar menggunakan logika untuk sampai pada suatu kesimpulan dari satu atau lebih kesimpulan/penalaran, reasoning dibagi menjadi dua yaitu induktif dan deduktif.

Induktif dan deduktif biasanya digunakan dalam konteks logika, penalaran, dan sains. Para ilmuwan menggunakan penalaran induktif dan deduktif sebagai bagian dari metode ilmiah.Beberapa kursus menulis melibatkan esai induktif dan deduktif.

Namun, apa perbedaan antara induktif dan deduktif? Secara umum, perbedaannya adalah apakah penalarannya bergerak dari yang umum ke yang khusus atau dari yang khusus ke yang umum. Jadi, jika kamu ingin menjadi lebih baik dalam berpikir rasional dan membuat keputusan yang tepat, maka mari kita eksplorasi lebih dalam mengenai reasoning dan semua keuntungan yang bisa didapat dari keterampilan ini

Apa yang dimaksud dengan penalaran induktif?

Penalaran induktif adalah metode pemikiran logis yang menggabungkan pengamatan dengan informasi pengalaman untuk mencapai kesimpulan. Ketika Anda menggunakan sekumpulan data tertentu atau pengetahuan yang ada dari pengalaman masa lalu untuk membuat keputusan, Anda menggunakan penalaran induktif. Penalaran induktif juga disebut sebagai “penalaran sebab-akibat”, penalaran induktif dapat dianggap sebagai pendekatan “dari bawah ke atas”. Sebagai contoh, Anda mungkin mengamati bahwa kakak laki-laki Anda rapi, kakak laki-laki teman Anda rapi, dan kakak laki-laki ayah Anda rapi. Penalaran induktif akan mengatakan bahwa oleh karena itu, semua kakak laki-laki rapi.

Jenis-jenis penalaran induktif

Ada berbagai cara untuk menggunakan penalaran induktif, tergantung pada situasinya. Berikut adalah jenis penalaran induktif yang paling umum digunakan:

Generalisasi induktif

Jenis penalaran induktif ini melibatkan pertimbangan bukti dari situasi serupa di masa lalu untuk membuat kesimpulan. Anda dapat menggunakan bukti seperti berikut ini untuk mendukung generalisasi induktif:

  • Sampel yang besar 
  • Pengambilan sampel secara acak
  • Contoh tandingan

Contoh: Selama tiga tahun terakhir, perusahaan telah melampaui target pendapatannya di Q3. Berdasarkan informasi ini, perusahaan kemungkinan besar akan melampaui target pendapatannya di Q3 tahun ini.

Induksi statistik

Jenis penalaran induktif ini menggunakan data statistik untuk menarik kesimpulan. Induksi statistik, atau generalisasi statistik, adalah jenis generalisasi induktif. Meskipun jenis penalaran ini memberikan konteks asumsi, penting untuk tetap terbuka terhadap bukti baru yang mungkin mengubah teori Anda.

Contoh: 90% dari tim penjualan memenuhi kuota mereka bulan lalu. Hafidz adalah anggota tim penjualan. Hafidz kemungkinan memenuhi kuota penjualannya bulan lalu.

Penalaran biasa

Jenis pemikiran ini melibatkan pembuatan hubungan logis antara sebab dan akibat yang mungkin terjadi. Agar penalaran kasual menjadi efektif, akan sangat membantu jika melibatkan hubungan yang kuat antara situasi awal dan kesimpulan yang dihasilkan. Bukti yang dapat diamati juga sangat penting untuk jenis penalaran ini. 

Contoh: Joni secara konsisten mengalami sakit perut setelah makan makanan pedas. Dia tidak mengalami sakit perut secara konsisten setelah makan makanan yang tidak pedas. Makan makanan pedas mungkin menyebabkan sakit perut Joni.

Induksi dengan konfirmasi

Induksi dengan konfirmasi memungkinkan Anda untuk mencapai kesimpulan dengan menerima asumsi tertentu. Petugas polisi dan detektif dapat menggunakan jenis penalaran ini untuk mengembangkan teori untuk penyelidikan. Mereka kemudian dapat bekerja untuk mengumpulkan bukti untuk mendukung teori mereka.

Contoh: Setiap orang yang membobol sebuah gedung mungkin memiliki kesempatan, motif dan sarana. Rehan berada di daerah tersebut, tidak menyukai pemilik rumah dan memiliki kunci di dalam tasnya. Rehan kemungkinan besar membobol bangunan tersebut.

Contoh penalaran induktif di tempat kerja

Penalaran induktif dapat sangat bermanfaat di tempat kerja karena mengidentifikasi pola dalam hasil bisnis yang positif dapat membantu Anda menginformasikan upaya di masa depan dan menciptakan kembali kesuksesan Anda. Berikut adalah beberapa contoh bagaimana Anda dapat menerapkan proses penalaran induktif dalam lingkungan profesional:

  • Setelah menganalisis karyawan yang berkinerja tinggi dan sukses di departemen pemasaran, seorang perekrut menyadari bahwa mereka semua lulus dengan gelar di bidang bisnis, pemasaran, atau jurnalisme. Ia memutuskan untuk memfokuskan upaya perekrutan di masa depan pada kandidat yang memiliki gelar di salah satu dari tiga disiplin ilmu tersebut.
  • Seorang tenaga penjual menyadari bahwa ketika mereka membagikan testimoni dari klien saat ini dan masa lalu kepada prospek mereka, mereka memiliki kemungkinan 75 persen lebih besar untuk melakukan penjualan. Sekarang, mereka membagikan testimoni dengan semua prospek untuk meningkatkan tingkat penutupan mereka.
  • Meluangkan waktu untuk meninjau komentar dari pelanggan sebelumnya selalu bermanfaat. Selain ulasan pelanggan yang positif yang dapat Anda bagikan dengan klien di masa depan, ulasan tersebut juga dapat memberitahu Anda tentang masalah apa pun yang mungkin dialami pelanggan sebelumnya.
  • Setelah memperhatikan suasana hati penghuni panti werdha membaik ketika anak-anak kecil berkunjung, pemimpin kegiatan mengembangkan inisiatif sukarela dengan sekolah-sekolah setempat untuk memasangkan siswa dengan penghuni panti werdha.

Pro dan kontra penalaran induktif

Berikut ini adalah pro dan kontra penggunaan metode pengambilan keputusan ini:

Kelebihan dari penalaran induktif

  • Memungkinkan Anda untuk bekerja dengan berbagai macam probabilitas. 
  • Metode ini memberikan Anda titik awal sehingga Anda dapat mempersempit asumsi Anda dan mencapai kesimpulan yang tepat.
  • Penalaran induktif membantu Anda untuk mengembangkan berbagai solusi untuk satu masalah dan memanfaatkan penelitian Anda untuk mengevaluasi hipotesis lain. 
  • Hal ini memungkinkan Anda untuk memanfaatkan pengetahuan yang dikumpulkan dari pengalaman masa lalu untuk membentuk penilaian dan membuat keputusan dalam situasi baru.

Kekurangan dari penalaran induktif

  • Penalaran induktif dapat membuat Anda membuat teori dengan keterbatasan berdasarkan bukti atau pengetahuan yang Anda miliki. Hal ini terkadang dapat membawa Anda pada kesimpulan yang salah. 
  • Penalaran induktif membutuhkan data dan bukti untuk mendukung klaim atau penilaian Anda, tetapi masih ada kemungkinan fakta atau bukti baru muncul dan membuktikan bahwa teori Anda salah. 

Bagaimana cara menunjukkan kemampuan penalaran induktif Anda

Kemampuan penalaran adalah soft skill penting yang mungkin dicari oleh pemberi kerja pada kandidat potensial. Beberapa pemberi kerja secara khusus ingin melihat penalaran induktif pada lamaran karena ini menyoroti kemampuan kandidat untuk berpikir kritis, pengambilan keputusan dan pemecahan masalah. Untuk alasan ini, akan sangat membantu jika Anda fokus pada keterampilan ini selama proses pencarian dan perekrutan. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda lakukan:

Pelajari metode STAR

Teknik STAR (Situation, Task, Action and Result) adalah metode yang efektif untuk berkomunikasi. Setelah Anda mempelajarinya, Anda dapat menggunakannya untuk menjelaskan kemampuan penalaran induktif Anda kepada calon pemberi kerja dengan jelas dan ringkas. Berikut adalah langkah-langkah untuk menggunakan metode STAR:

  • Jelaskan situasinya.
  • Jelaskan tugasnya.
  • Jelaskan secara detail tindakan yang Anda ambil.
  • Bagikan hasilnya.

Memahami penalaran induktif dan bagaimana menerapkan proses berpikir logis ini di lingkungan kerja Anda sangat penting untuk sukses di posisi apa pun. Menggunakan metode STAR untuk menjelaskan situasi di mana metode ini berguna bagi Anda atau tim Anda dapat membantu Anda menyoroti mereka selama pencarian kerja dan membuat kesan positif pada calon pemberi kerja.

Sertakan kemampuan penalaran induktif pada resume dan surat lamaran Anda

Anda bisa mencantumkan penalaran induktif bersama dengan soft skill lainnya di bagian keterampilan di resume Anda. Hal ini mungkin sangat penting jika pemberi kerja secara khusus menyebutkan penalaran induktif atau keterampilan berpikir kritis dalam daftar atau deskripsi pekerjaan. Pertimbangkan untuk memberikan contoh spesifik saat Anda menggunakan kemampuan penalaran induktif di tempat kerja dalam surat lamaran Anda. Hal ini dapat memberikan konteks pada klaim Anda dan membantu mengesankan manajer perekrutan.

Menyebutkan penalaran induktif dalam wawancara

Saat wawancara kerja, Anda mungkin akan menyebutkan penalaran induktif saat pemberi kerja bertanya tentang proses pengambilan keputusan Anda. Luangkan waktu untuk memikirkan contoh spesifik ketika Anda menggunakan penalaran induktif, terutama ketika hal itu menghasilkan hasil yang positif. Memberikan contoh yang jelas dapat membantu membuktikan kepada pemberi kerja bahwa Anda mampu melakukan pengamatan yang mendalam, menyimpan informasi, dan menerapkan pengetahuan Anda untuk membuat keputusan yang tepat dalam pekerjaan.

Penalaran induktif vs. penalaran abduktif

Seperti halnya penalaran induktif, penalaran abduktif melibatkan analisis informasi atau pengamatan untuk memprediksi hasil. Tidak seperti penalaran induktif, penalaran abduktif melibatkan penggunaan informasi yang mungkin tidak lengkap. Meskipun penalaran abduktif memungkinkan lebih banyak kebebasan daripada penalaran induktif atau deduktif, penalaran abduktif juga dapat menghasilkan beberapa kesimpulan yang salah sebelum Anda menemukan jawaban yang benar.

Bidang medis sering menggunakan penalaran abduktif ketika membuat diagnosis tanpa adanya informasi seperti hasil tes. Misalnya, ketika seorang pasien menunjukkan gejala-gejala, para profesional medis bekerja untuk mengembangkan jawaban yang logis atau diagnosis berdasarkan informasi minimal yang mereka miliki untuk membuat kesimpulan.

Apa yang dimaksud dengan penalaran deduktif?

Penalaran deduktif adalah menarik kesimpulan berdasarkan premis-premis yang secara umum diasumsikan benar. Disebut juga “logika deduktif”, penalaran ini menggunakan asumsi logis untuk mencapai kesimpulan yang logis. Penalaran deduktif sering disebut sebagai “penalaran dari atas ke bawah.” Jika sesuatu diasumsikan akurat dan yang lain berhubungan dengan asumsi pertama, kebenaran asli juga harus berlaku untuk yang kedua. Sebagai contoh, pertimbangkan pernyataan “semua pisang adalah buah.” Ketika Anda memasukkan informasi spesifik seperti “semua buah tumbuh di pohon”, Anda dapat menyimpulkan bahwa semua pisang tumbuh di pohon. Contoh klasik lain dari penalaran deduktif adalah rumus berikut:

Jika A = B dan B = C, maka A pasti sama dengan C.

Jenis-jenis penalaran deduktif

Ini adalah dua jenis penalaran deduktif:

Penalaran deduktif silogisme

Salah satu jenis penalaran deduktif yang paling umum adalah silogisme. Silogisme mengacu pada dua pernyataan-mayor dan minor-yang digabungkan untuk membentuk kesimpulan yang logis. Dua pernyataan yang akurat berarti bahwa pernyataan tersebut kemungkinan besar akan valid untuk semua premis tambahan dari kategori tersebut.

Kehandalan penalaran deduktif

Meskipun penalaran deduktif dianggap sebagai bentuk pengujian yang dapat diandalkan, namun penting untuk diketahui bahwa penalaran deduktif terkadang menghasilkan kesimpulan yang salah. Hal ini biasanya terjadi ketika salah satu pernyataan asumtif pertama salah. Hal ini juga memungkinkan untuk menghasilkan kesimpulan yang akurat meskipun salah satu atau kedua premis yang digeneralisasi salah.

Contoh penalaran deduktif

Berikut adalah beberapa contoh untuk membantu Anda lebih memahami penalaran deduktif:

  • Negara bagian saya mewajibkan semua pengacara untuk lulus ujian untuk dapat berpraktik. Jika saya tidak lulus ujian, saya tidak akan dapat mewakili seseorang secara hukum.
  • Atasan saya mengatakan bahwa orang dengan penjualan tertinggi akan mendapatkan promosi di akhir tahun. Saya menghasilkan penjualan tertinggi, jadi saya berharap untuk mendapatkan promosi.
  • Penjualan kami yang paling signifikan berasal dari para eksekutif yang tinggal di negara bagian asal perusahaan. Berdasarkan informasi ini, kami telah memutuskan untuk mengalokasikan lebih banyak dana pemasaran untuk menargetkan para eksekutif di negara bagian tersebut.
  • Salah satu pelanggan kami tidak puas dengan pengalamannya. Dia tidak suka dengan lamanya waktu yang dibutuhkan untuk panggilan telepon balik. Oleh karena itu, dia akan lebih puas jika kami memberikan tanggapan yang lebih cepat.
  • Saya harus memiliki 40 kredit untuk lulus pada musim semi ini. Karena saya hanya memiliki 38 SKS, saya tidak akan lulus musim semi ini.
  • Pusat konseling karir di kampus saya menawarkan tinjauan resume gratis kepada mahasiswa. Saya seorang mahasiswa, dan saya berencana untuk meninjau resume saya, jadi saya tidak perlu membayar apa pun untuk layanan ini.

Setiap pernyataan ini mencakup dua informasi yang akurat dan sebuah asumsi yang didasarkan pada dua informasi pertama. Selama dua informasi pertama benar, asumsi juga harus akurat.

Proses penalaran deduktif

Pemikiran deduktif hanya menggunakan informasi yang diasumsikan akurat. Pemikiran ini tidak menyertakan emosi, perasaan, atau asumsi tanpa bukti karena sulit untuk menentukan keakuratan informasi ini. Memahami proses penalaran deduktif dapat membantu Anda menerapkan logika untuk menyelesaikan tantangan dalam pekerjaan Anda.

Proses penalaran deduktif meliputi:

  • Asumsi awal. Penalaran deduktif dimulai dengan sebuah asumsi. Asumsi ini biasanya berupa pernyataan umum bahwa jika sesuatu itu benar, maka pasti benar dalam semua kasus.
  • Premis kedua. Premis kedua dibuat berdasarkan asumsi pertama. Pernyataan kedua yang terkait juga harus benar jika pernyataan pertama benar.
  • Pengujian. Selanjutnya, asumsi deduktif diuji dalam berbagai skenario.

Kesimpulan. Informasi dapat ditentukan valid atau tidak valid berdasarkan hasil pengujian.

Kapan menggunakan penalaran deduktif

Ada banyak cara untuk menggunakan penalaran deduktif untuk membuat keputusan dalam kehidupan profesional Anda. Berikut adalah beberapa cara yang dapat Anda gunakan untuk menarik kesimpulan di sepanjang karier Anda:

Menggunakan penalaran deduktif di tempat kerja

Menerapkan keterampilan penalaran deduktif yang ada selama pengambilan keputusan akan membantu Anda membuat pilihan berdasarkan informasi yang lebih baik di tempat kerja. Anda dapat menggunakan penalaran deduktif saat mencari dan mendapatkan pekerjaan, merekrut karyawan, mengelola karyawan, bekerja dengan pelanggan, dan membuat berbagai keputusan bisnis atau karier.

Penalaran deduktif di tempat kerja membutuhkan keterampilan berikut:

Problem-solving

Banyak peran yang mengharuskan Anda menggunakan keterampilan problem solving untuk mengatasi tantangan dan menemukan resolusi yang dapat diAndalkan. Anda dapat menerapkan proses penalaran deduktif dalam upaya pemecahan masalah dengan terlebih dahulu mengidentifikasi asumsi akurat yang dapat Anda gunakan sebagai dasar untuk solusi Anda. Penalaran deduktif sering kali menghasilkan lebih sedikit kesalahan karena mengurangi tebakan

Teamwork

Banyak organisasi mengharapkan karyawan bekerja sama dalam tim untuk mencapai hasil. Tim seringkali memiliki karyawan dengan gaya kerja yang berbeda-beda, yang dapat menghambat kolaborasi dan mengurangi produktivitas. Dengan menggunakan proses penalaran deduktif, Anda dapat mengidentifikasi dimana letak masalahnya, menarik kesimpulan yang akurat, dan membantu anggota tim menyelaraskan diri.

Customer service

Anda juga dapat menerapkan keterampilan penalaran deduktif pada pengalaman customer service. Dengan menggunakan proses ini, Anda dapat menentukan solusi yang tepat untuk masalah pelanggan. Dengan mengidentifikasi apa yang tidak disukai pelanggan dan kemudian menghubungkannya dengan apa yang Anda ketahui tentang pengalaman mereka, Anda dapat mengatasi masalah mereka secara memadai dan meningkatkan kepuasan pelanggan.

Tunjukkan kemampuan penalaran deduktif Anda saat mencari pekerjaan

Meskipun penalaran deduktif sering digunakan dalam industri penelitian dan sains, penalaran deduktif juga dapat diterapkan di hampir semua posisi yang mengharuskan Anda membuat keputusan penting atau menyelesaikan tantangan yang kompleks. Karena banyak perusahaan yang menghargai kemampuan pemecahan masalah, akan sangat membantu untuk menyoroti kemampuan penalaran deduktif Anda selama proses perekrutan.

Anda bisa menunjukkan pengetahuan penalaran deduktif Anda dengan mencantumkannya sebagai keterampilan di resume atau membagikannya dalam surat lamaran. Selama wawancara, diskusikan contoh bagaimana Anda menggunakan penalaran deduktif dalam peran Anda saat ini, atau bagaimana Anda akan menerapkan keterampilan ini di posisi baru Anda.

Menggunakan penalaran deduktif dengan metode STAR

Menggunakan teknik wawancara STAR merupakan kesempatan yang bagus untuk mendemonstrasikan skenario di mana Anda menggunakan penalaran deduktif dalam lingkungan profesional.

Teknik STAR mencakup bagian-bagian berikut:

  • Situasi. Diskusikan situasi ketika Anda menerapkan keterampilan penalaran logis ini. Sertakan detail tentang masalah dan lingkungan kerja Anda.
  • Tugas. Diskusikan masalah yang Anda hadapi dengan hipotesis yang telah Anda identifikasi, dan sertakan proses yang Anda gunakan untuk menentukan premis-premis yang akurat.
  • Tindakan. Soroti langkah-langkah spesifik yang dapat ditindaklanjuti yang Anda gunakan untuk memecahkan masalah.
  • Hasil. Ceritakan hasil spesifik dari situasi tersebut. Misalnya, apakah Anda dapat menyelesaikan masalah pelanggan atau mencegah organisasi melakukan kesalahan yang merugikan?

Berlatih teknik STAR sebelumnya dapat membantu Anda mempersiapkan diri untuk wawancara yang akan datang. Teknik ini juga dapat membantu Anda menemukan cara untuk menyertakan contoh-contoh penalaran deduktif sekaligus mendemonstrasikan kemampuan pemecahan masalah Anda.

Penalaran deduktif membantu mencapai kesimpulan, seperti memecahkan masalah atau mengatasi tantangan. Memperkuat keahlian ini dapat membantu Anda membuat pemberi kerja terkesan selama pencarian kerja dan meningkatkan kinerja Anda di tempat kerja.

Penalaran induktif vs. deduktif

Penalaran induktif dan deduktif pada dasarnya merupakan cara yang berlawanan untuk sampai pada kesimpulan atau proposisi. Perbedaan utama antara penalaran induktif dan deduktif adalah bahwa sementara penalaran induktif dimulai dengan pengamatan, mendukungnya dengan pola dan kemudian sampai pada hipotesis atau teori, penalaran deduktif dimulai dengan teori, mendukungnya dengan pengamatan dan akhirnya sampai pada konfirmasi.

Penalaran induktif bergantung pada pola dan tren, sedangkan penalaran deduktif bergantung pada fakta dan aturan. Penalaran induktif mengikuti alur dari spesifik ke umum, sedangkan penalaran deduktif mengalir dari umum ke spesifik. Anda mungkin menggunakan penalaran induktif saat mencoba memahami cara kerja sesuatu dengan mengamati pola. Penalaran deduktif, di sisi lain, mungkin lebih membantu ketika mendefinisikan dan membangun hubungan antara dua atau lebih entitas.

Menggunakan penalaran di tempat kerja

Penalaran induktif dan deduktif sangat penting ketika berkolaborasi di tempat kerja. Sadar atau tidak, Anda terus-menerus membuat kesimpulan dan menarik kesimpulan dengan menggunakan kedua metode tersebut untuk membuat keputusan, menciptakan ide, dan meningkatkan proses. Berikut adalah beberapa contoh situasi ketika Anda mungkin menggunakan penalaran induktif atau deduktif:

Contoh penalaran induktif:

  • Menentukan kapan Anda harus berangkat kerja berdasarkan pola lalu lintas
  • Meluncurkan proses akuntansi baru berdasarkan cara pengguna berinteraksi dengan perangkat lunak
  • Memutuskan rencana insentif berdasarkan survei karyawan
  • Mengubah waktu atau format rapat berdasarkan tingkat energi peserta

Contoh-contoh penalaran deduktif:

  • Mengembangkan rencana pemasaran yang akan efektif untuk audiens tertentu
  • Merancang denah dan tata letak toko untuk memaksimalkan penjualan
  • Merencanakan anggaran untuk mendapatkan hasil tertinggi dari investasi Anda
  • Menentukan cara yang paling efisien untuk berkomunikasi dengan klien

Menggunakan penalaran selama proses perekrutan

Perusahaan menghargai kandidat yang dapat berpikir secara masuk akal dan logis dalam memecahkan masalah dan mengembangkan solusi. Dengan demikian, menunjukkan kemampuan penalaran dan pemecahan masalah selama proses perekrutan dapat meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan pekerjaan. Meskipun tidak perlu mencantumkannya di bagian keahlian, Anda bisa memasukkan pengalaman Anda dalam penalaran ke dalam ringkasan resume, bagian pengalaman profesional, dan surat lamaran, serta dalam jawaban wawancara.

Pertimbangkan saat-saat di sekolah, pekerjaan atau bahkan pengalaman sukarela ketika Anda menggunakan penalaran untuk menghasilkan hasil yang positif. Sertakan cerita-cerita spesifik dalam surat lamaran Anda. Jika solusi Anda memberikan dampak yang terukur, sertakan angka-angka ini dalam resume Anda.

Sebagai contoh, Anda mungkin telah menggunakan penalaran deduktif untuk menyimpulkan bahwa tim penjualan Anda harus menghabiskan lebih sedikit waktu untuk beberapa akun kecil dan sebaliknya menginvestasikan lebih banyak waktu untuk lebih sedikit akun besar. Pada resume Anda, Anda bisa menulis sesuatu seperti:

“Mengusulkan strategi penjualan baru yang menghasilkan peningkatan pendapatan tahunan sebesar 25%.”

Persiapkan diri Anda untuk wawancara dengan menuliskan dua atau tiga cerita di mana Anda menggunakan penalaran induktif atau deduktif untuk memberikan dampak positif pada perusahaan Anda.

Itulah beberapa hal mengenai reasoning yang perlu Anda ketahui dan kegunaannya untuk pekerjaan dan juga rekrutmen Anda nanti. Ingin tahu informasi menarik lainnya seputar bisnis, karir, dan HRD? Yuk, kunjungi langsung blog MyRobin sekarang juga!

Peluang bekerja di perusahaan ternama

Membangun jaringan karir, mengembangkan skill, serta dapatkan berbagai kemudahan dan manfaat lainnya

Bagikan artikel ini:
Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram
Pinterest
Artikel terkait

Cepat kerja, banyak untungnya pula!